Mohon tunggu...
Ahmad Saukani
Ahmad Saukani Mohon Tunggu... pensiun bukan lantas berhenti bekerja

pensiun bukan lantas berhenti bekerja

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Yang Tua yang Terjebak Pandemi

12 September 2020   07:47 Diperbarui: 12 September 2020   15:12 1174 42 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Yang Tua yang Terjebak Pandemi
Photo by JD Mason on Unsplash

Entah dari mana mereka bisa mngetahui nomor ponsel saya. Sebut saja Burger K, M D, KF*, D Donut dan Pizza H hampir tiap hari penjaja makanan aneh-aneh ini menyerbu ponsel saya. Mereka seperti tidak percaya diri dengan produknya sampai begitu gencarnya berpromosi. Kenyataan mereka memang boleh dibilang keok dengan warteg yang setahu saya tidak satupun ada yang  berpromosi demikian ngotot.

Kebanggaan mereka antara lain yang ditawarkan adalah hamburger. Yang diawal perkenalan saya dengan penganan satu ini dari segi rasa maupun tampilan menurut saya agak aneh. Bagaimana tidak aneh menurut saya. Daging yang seperti dimamah dibentuk bulat pipih kemudiam diapit belahan roti.

Dibelahan roti tersebut diolesi cairan kental berwarna putih kemudian dibaluri aleh cairan berwarna merah yang juga kental. Aneh kan? Kedua komponen olahan penganan berupa cairan berwarna merah dan putih dulu tidak dikenal.

Orang tua kita dulu mengenal cairan agak kental berwarna hitam untuk olahan penganan disebut kecap yang sampai saat ini masih eksis. Dibuat dari bahan kacang kedelai. Satu diantaranya disebut-sebut berbahan kedelai hitam yang ditanam dan dirawat seperti anak sendiri.

Soal rasa, cacahan daging yang dibentuk bulat pipih diapit belahan roti kemudian dikasih semacam salep putih dan cairan kental merah tersebut jangan bandingkan dengan rendang padang atau bahkan semur jengkol, bahkan di lidah saya rasanya lebih maknyos lotek atawa juga gado-gado.

Tentang rendang padang atau randang yang sudah mulai dikenal dunia adalah salah satu penganan paling enak di tanah air berasal dari Minagkabau, itu yang ditulis di Wikipedia. Minangkabau di peta Indonesia tidak bisa digeser-geser lagi sebagai wilayah Sumatra Barat.

Tentang Sumatra Barat biasa disingkat Sumbar saja, hari-hari belakangan ini sedang ramai diperbincangkan orang, lantaran seorang petinggi negri entah sengaja atau tidak atau barangkali hanya sekedar slip lidah saja; namun dampaknya luar biasa, sampai-sampai dibahas oleh Datuk Karni Ilyas di ILC.

Selain bakul penganan aneh-aneh yang saya sebutkan diatas yang seperti kurang percaya diri dengan produknya yang menyerbu ponsel saya tersebut; tidak kalah gencar dan brutalnya adalah serbuan dari rentenir yang menawarkan pinjaman, beken belakangan ini disebut pinjol.

Kendati cukup bikin pening pesan-pesan yang masuk ke ponsel saya tersebut harus diakui ada juga diantaranya pesan yang bermanfaat. Seperti antara lain pesan yang dikirim oleh SATGASCOVIG. Sejak pertengahan Agustus lalu setidaknya sudah 3 kali kiriman pesan  dari mereka.

pesan dari SATGASCOVID
pesan dari SATGASCOVID
Pesannya antara lain "Ajak orang lain yang anda kenal selalu pakai masker dengan benar....", "Ayo pakai masker untuk usir corona....". Pesan yang cukup menggugah di tengah pandemi ini.

Kendati sudah bisa berdamai dengan yang namanya hamburger, pizza, ayam goreng kentucky dan semodelnya; tetapi sampai saat ini lidah tua saya masih lebih cocok dengan oncom pepes.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x