Mohon tunggu...
MomAbel
MomAbel Mohon Tunggu... Mom of 2

Belajar menulis untuk berbagi... #wisatakeluarga

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Menikmati Panorama Alam di Wisata Legenda Tangkuban Parahu

29 Januari 2018   07:00 Diperbarui: 29 Januari 2018   09:11 0 2 1 Mohon Tunggu...
Menikmati Panorama Alam di Wisata Legenda Tangkuban Parahu
Gunung Tangkuban Perahu. (Dok. Pribadi)

Sebagai orangtua jaman now, memfasilitasi rasa ingin tahu anak itu ada berbagai macam cara dan sarana. Bisa lewat buku, film dokumenter, tv, dan internet. Namun, jika sekiranya hal tersebut bisa dilakukan di dunia yang sebenarnya, akan lebih tepat jika mengajaknya langsung ke lapangan. Dengan melihat dan mengamati secara langsung, anak-anak akan mudah mendapatkan gambaran secara utuh. Kita bisa mengajak ke kebun binatang, kebun raya, danau, museum, dan lain-lain.

Minggu kemarin (21/1), saya mengajak keluarga mengunjungi Taman Wisata Alam Gunung Tangkuban Parahu. Awalnya, karena anak saya ingin tahu seperti apa aktivitas gunung api. Rasa ingin tahu tersebut muncul setelah melihat tayangan tentang gunung api di saluran BBC Earth. Menjawab keingin-tahuan itulah, saya melakukan perjalanan menuju kesana.

Legenda Tangkuban Parahu

Relief Legenda Gn. Tangkuban Parahu
Relief Legenda Gn. Tangkuban Parahu
Tangkuban Parahu atau sering disebut juga Tangkuban Perahu adalah salah satu gunung api aktif di Indonesia yang mempunyai legenda yang sangat dikenal masyarakat. Cerita seorang anak yang bernama Sangkuriang dan ibunya yang bernama Dayang Sumbi. Mereka bertemu setelah berpisah dalam waktu yang lama. 

Menurut legenda tersebut, Sangkuriang jatuh hati dan ingin menikahi Dayang Sumbi, yang tak lain adalah ibu kandungnya sendiri. Menyadari kekerasan hati sang anak, Dayang Sumbi akhirnya mengajukan sebuah permintaan sebagai syarat jika ingin menikahinya. Sangkuriang diminta untuk membuat sebuah telaga dan sekaligus perahu yang harus selesai dalam satu malam. Sangkuriang menuruti permintaan tersebut. Namun sayang ketika fajar merekah, telaga belum jadi. Oleh karena kemarahan atas kegagalannya, Sangkuriang pun menendang perahu yang sudah jadi hingga jatuh dalam posisi terbalik. Perahu yang terbalik itulah yang  konon akhirnya menjadi gunung Tangkuban Perahu. 

Puncak ini jika dilihat dari arah selatan menyerupai perahu yang terbalik (Dok. Pribadi)
Puncak ini jika dilihat dari arah selatan menyerupai perahu yang terbalik (Dok. Pribadi)
Tangkuban Parahu

Tangkuban Perahu merupakan gunung aktif berbentuk stratovolkano. Aktivitas gunung api ini tidak seaktif gunung Merapi di Jogja. Terakhir letusan terjadi pada tahun 2013. Saat itu, tempat wisata ini ditutup untuk masyarakat umum.

Tangkuban Perahu mempunyai kawah aktif. Ada 3 kawah yang dikenal oleh wisatawan, yaitu kawah Ratu, kawah Domas (harus trekking untuk menuju kesana) dan kawah Upas (akses kesana sudah ditutup). Dari ketiganya, kawah terbesar adalah kawah Ratu yang berupa cekungan besar dengan kedalaman kurang lebih 500 meter.

Kawah Ratu
Pertama kali saya berkunjung kesini di tahun 2008. Setelah 10 tahun tentu saja banyak yang berubah. Apalagi pasca letusan tahun 2013, sudah dilakukan banyak perbaikan dan renovasi. Yang terlihat berbeda adalah pagar dan tangga di sekeliling kawah Ratu. Pagar sekeliling kawah dibuat dari batu semen yang dicat menyerupai batang pohon. Alur pendakian sudah berupa tangga yang mudah untuk didaki.

Ketika turun dari mobil, bau gas belerang  (H2S) serasa menusuk. Untungnya saya sudah membeli masker sekali pakai. Cuaca hari itu bersahabat. Tidak hujan dan tidak berkabut. Pun tidak panas terik. Karenanya, saya bisa mengajak anak saya melihat dengan jelas kawah Ratu. Saat itu kawah hanya mengeluarkan asap belerang kecil. Itupun letaknya jauh di dasar.  Asapnya berwarna putih.

Asap belerang di kawah Ratu. (Dok. Pribadi)
Asap belerang di kawah Ratu. (Dok. Pribadi)
Sampai di tangga atas, pemandangan sekitar kawah terlihat eksotis. Banyak orang berfoto di bibir kawah. Aroma jagung bakar dan sosis bakar para penjaja sungguh menggoda. Beberapa pedagang aktif menawarkan dagangannya. Sesekali mereka ramah ketika diajak ngobrol. Bahkan ketika saya minta tolong untuk mengambil foto kami.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x