Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Konsultan - Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Polemik dan Kontroversi Kunjungan Nancy Pelosi Ke Taiwan

6 Agustus 2022   18:27 Diperbarui: 6 Agustus 2022   18:40 419 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Sejak akhir Juli, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS yang berusia 82 tahun Nancy Pelosi dan "misterinya mengunjungi Taiwan" telah menjadi fokus opini publik di dalam dan luar negeri.

Pada 1 Agustus, Pelosi tiba di Singapura untuk memulai tur Asia-nya. Sehari sebelumnya, situs web Kongres AS menerbitkan rencana perjalanan Pelosi, termasuk Singapura, Malaysia, Korea Selatan, dan Jepang, tanpa menyebut Taiwan.

Namun, pada malam 1 Agustus, sejumlah media AS dan Taiwan berturut-turut membeberkan kabar bahwa Pelosi "bertekad berkunjung ke Taiwan". Menurut berita terbaru dari "China Times News Taiwan" yang dikutip oleh World Wide Web, Pelosi meninggalkan Malaysia pada 2 Agustus dan dikawal oleh sebuah kapal induk ke Taiwan. Berharap untuk tiba di Bandara Songshan Taipei sekitar pukul 10 malam.

Bagaimana kita memahami niat Pelosi untuk mengunjungi Taiwan? Apa perbedaan perjalanan ini dengan kunjungan Gingrich ke Taiwan 25 tahun yang lalu? Jika kunjungan Pelosi ke Taiwan terjadi, seperti apa bentuknya? Apa tindakan pencegahan yang mungkin dilakukan Tiongkok dalam menanggapi kunjungan irasional tesebut?

Berfokus pada isu-isu kunci di atas, The Paper (www.thepaper.cn) mewawancarai Chen Wenxin, wakil direktur Institut Amerika dari "Institut Hubungan Internasional Kontemporer China". Berikut adalah isi wawancara dengan Chen Wenxin. (US-China Perception Monitor)

Latar belakang upaya Pelosi berkunjung ke Taiwan sangat berbeda dengan 25 tahun lalu. Sebagai tokoh No. 3 di pemerintahan AS, jika Pelosi mengunjungi Taiwan, dapat dibayangkan pesan politik seperti apa yang akan dikirim baik secara internal maupun eksternal dari kunjungan ini.

Dengan latar belakang apa yang disebut persaingan strategis saat ini antara Tiongkok dan AS, terutama ketika pemilihan paruh waktu AS semakin dekat, Pelosi membuat pilihan seperti itu terutama untuk menciptakan "pejuangan anti-Tiongkok" yang tangguh secara internal untuk mendapatkan beberapa suara dalam pemilihan paruh waktu Partai Demokrat. Ini adalah pertimbangan politik yang penting.

Secara eksternal, Pelosi ingin memainkan "kartu Taiwan", karena AS percaya bahwa "kartu Taiwan" adalah kartu yang kondusif untuk membendung Tiongkok. Pada saat yang sensitif ini, otoritas Taiwan juga memanfaatkan Kongres AS, dan kedua belah pihak memfasilitasi kunjungan semacam itu.

Jika Pelosi mengunjungi Taiwan, itu akan menjadi hal yang sangat buruk dan mengirimkan sinyal yang salah kepada pihak berwenang Taiwan.

Faktanya, ada banyak kontroversi di AS saat ini. Beberapa politisi dan pengamat rasional kritis terhadap kunjungan Pelosi ke Taiwan, karena mereka percaya bahwa kunjungan Pelosi ke Taiwan akan mendorong hubungan Tiongkok-AS ke tingkat yang lebih konfrontatif dan tegang. Jadi mereka berharap Pelosi akan melangkah dengan hati-hati.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
  12. 12
  13. 13
  14. 14
  15. 15
  16. 16
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan