Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Konfrontasi Antara AS-Barat dengan Rusia Makin Sengit

18 September 2018   16:50 Diperbarui: 18 September 2018   17:17 0 2 0 Mohon Tunggu...
Konfrontasi Antara AS-Barat dengan Rusia Makin Sengit
Sumber: NewsX.tv + The Telegraph + Daily Mail + South China Morning Post

Dalam era persaingan antara kekuatan-kekuatan utama (AS/Barat dan Rusia) kini, terjadi intrik balas membalas antara AS dan Rusia, jenis intrik ini berupa kompetisi yang  akan dipamerkan secara politis, ekonomi, diplomatis, dan bahkan dalam urusan regional, dan hal-hal yang semacam ini. Pameran ini telah mengakibatkan berbagai efek pada hubungan mereka.

Banyak analis dan pengamat yang percaya bahwa kita harus melihat hubungan AS-Rusia sudah berada di era persaingan antar negara-negara utama. Hanya dengan cara ini kita dapat memahami mengapa AS terus mempersulit Rusia, dan terus menantang Rusia, baik itu secara militer, atau dengan ekspansi NATO ke arah timur, atau dengan sanksi ekonomi; hal ini adalah hasil dari kekuatan untuk mendorongnya untuk memperjuangkan posisi sebagai kekuatan utama dengan Rusia.

Pada 7 September lalu, AS membahas rencana untuk "menghalangi Rusia" dengan 11 negara Eropa pada pertemuan puncak di Oslo. Tanpa ragu, konflik antara AS/Barat dan Rusia akan tumbuh lebih intens dalam waktu dekat ini. Ulah dan kecerobohan AS akan menyebabkan semua orang dan seluruh dunia menjadi khawatir dan cemas.

Sebagai reaksi dari situasi demikian Rusia juga tidak tinggal diam.

Setiap tahun pada bulan September telah menjadi bulan yang sibuk bagi Rusia, tahun ini menjadi lebih sibuk lagi, dari hari pertama bulan September ini, Rusia mulai melakukan latihan militer. Dalam waktu setengah bulan, mereka telah mengadakan tiga kali latihan militer berskala besar.

Yang paling menarik perhatian adalah latihan militer Vostok 2018. Dalam latihan militer ini dimobilisasi sejumlah besar tentara dan senjata dengan rentang wilayah yang membentang di beberapa kawasan; ini telah menjadi latihan militer terbesar di Rusia selama 40 tahun terakhir.

Dan ini terjadi pada saat situasi Suriah berada pada saat yang kritis, dan situasi di Ukraina memanas lagi. Kontes antara Rusia dan Barat semakin tegang. Dalam situasi semacam ini, apa tujuan Rusia untuk mengadakan latihan militer dengan frekuensi tinggi dan skala besar?

Latihan militer skala terbesar Rusia dalam 40 tahun terakhir, "Vostok 2018," secara resmi dimulai pada 11 September. Hampir 300.000 tentara! 36.000 tank dan kendaraan lapis baja! Lebih dari 1.000 jet tempur! 80 kapal perang dan kapal pendukung! Mengambil bagian dalam latihan militer ini.

Latihan ini melibatkan distrik militer serta pasukan strategis seperti pasukan payung, pasukan penerbangan jarak jauh, dan pasukan transportasi militer.

Latihan ini dilakukan secara bersamaan di lima tempat pelatihan, empat tempat pelatihan pertahanan udara, dan perairan Laut Jepang, Laut Bering, dan Laut Okhotsk.

Sergey Shoygu, Menteri Pertahanan Rusia megatakan: "Latihan militer ini merupakan latihan skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, tidak hanya lingkup ruangnya, tetapi juga dalam jumlah kelompok militer dan kekuatan yang berpartisipasi."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
KONTEN MENARIK LAINNYA
x