Mohon tunggu...
Mas Nuz
Mas Nuz Mohon Tunggu...

Suka maka, suka jalan, suka nulis, suka bercengkerama, suka keluarga. __::Twitter: @nuzululpunya __::IG: @nuzulularifin __::FB: nuzulul.arifin __::email: zulfahkomunika@gmail.com __::www.nuzulul.my.id::

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Salahkah Aku Hadiri Undangan Presiden RI?

13 Desember 2015   05:11 Diperbarui: 21 Desember 2015   10:49 694 11 11 Mohon Tunggu...

"Saya sudah biasa dibilang goblog, gila, koppig, dan seperti itulah. Saya tidak marah. Tapi saat negara saya yang dihina dan dicaci-maki, saya benar-benar marah."

Mendengar langsung kalimat tersebut dari orang yang berbicara, tentu akan berbeda jika kita membaca dalam suatu berita. Ekspresi muka saat berbicara, gestur anggota tubuh, atau intonasi pembicara tentu akan menjadi perhatian kita. Belum lagi atmosfer yang melingkupi pembicara tersebut saat berbicara. Apakah dia berbicara kepada anak, remaja, atau orang dewasa? Apakah dia berbicara di depan para pekerja pabrik, para petani, para pedagang, para pelajar, atau profesi lainnya?

Pun demikian saat seorang Presiden RI biacara. Membaca teks di koran atau news online, tentu akan berberda rasa dengan mendengar dengan telinga sendiri. Sedih. Hanya itu ekspresi yang mampu saya rasakan. Rasa yang mungkin tak akan sebegitunya jika saya hanya mendengar di luaran.

Tapi kali ini saya tak akan menjelaskan mengapa saya sedih dengan pernyataan beliau. Ada sisi lain yang mungkin tak banyak sahabat Kompasianer lain ceritakan. Bukan dari sisi 100% senang karena diundang. Atau sebaliknya, 100% sebel 'ngapain' pakai acara ngundang segala.

Beruntung.

Yups, bingo! Kali ini saya merasa menjadi seorang Kompasianer yang beruntung. Mengapa saya sebut sebagai Kompasianer yang beruntung? Sebab lewat pintu Kompasiana inilah (kembali) saya bisa diundang untuk makan siang bersama Presiden Republik Indonesia. Pemimpin tertinggi sebuah negeri yang amat saya cintai.

Datang dari Mojokerto ke Jakarta kali ini adalah dengan niatan untuk meramaikan Kompasianival. Sebab sebagai Kompasianer, 'merasa aneh' saja saat ada ajang kopi darat terbesar saya tak bisa menghadirinya. Oleh karena itu, jauh-jauh hari saya sudah registrasi onlen. Registrasi onlen gratis pertama kali yang dilakukan oleh Kompasiana sejak menggelar Kompasianival pertama 5 tahun yang lalu.

Itu saja? Ya itu saja. 

Meramaikan Kompasianival tentu akan menjadi momen untuk semakin mengenal Kompasianer yang lain. Bersilaturrahim, memanjangkan usia, menambah sahabat atau saudara, dan menambah pintu rezeki. Mengenal sosok-sosok hebat itu secara lebih dekat. Tidak hanya sekedar mengenal lewat nama alias atau foto profil akun yang tak begitu jelas.

Namun rupanya Allah Ta'ala berkata lain. Saya mendapatkan bonus tak terduga. Bukan bonus mendapatkan power bank, hape baru, laptop baru, voucher belanja, atau sepeda motor baru. Bukan, bukan itu. Saya mendapatkan bonus untuk dijamu makan siang oleh Presiden RI. Negeri yang begitu saya cintai. Catat! Presiden RI.

Ketika siang itu berada di Tomang dalam suatu acara (11/12), seseorang menelepon saya. Memberitahukan bahwa saya 'dipilih' diantara puluhan ribu Kompasianer untuk hadir ke Istana Negara. Mbak-mbak tersebut memastikan bahwa memang saya dapat hadir. Tentu saja saya jawab, "Ya. InsyaAllah saya bisa hadir."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN