Mohon tunggu...
Abdul Azis
Abdul Azis Mohon Tunggu... Wiraswasta
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Abdul Azis, adalah seorang penikmat seni, dari seni sastra, teater, hingga tarian daerah terkhusus kuda lumping. Berasal dari kota Kediri

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Penyair Jalanan

25 September 2020   12:55 Diperbarui: 25 September 2020   12:53 37 12 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Penyair Jalanan
Dokpri abdul azis

PENYAIR JALANAN

___________

Hari ini, aku berdiri di sebuah trotoar. Mata sekawanan debu tertidur lelap. Beberapa batu yang meruncing ke bibir langit, berserakan seperti sedang terjadi Demonstrasi.

Di pergelangan jalan, suasana di penuhi bunyi. Seakan sunyi, tak mampu menawarkan damai.
Beberapa menit setelah ku amati lebih banyak lagi kejadian hari ini.

Tiba-tiba aku di kagetkan oleh suara keras seorang anak kecil. Suara itu sedang bersajak. Tapi kenapa di jalan tanpa ada orang yang mendengarkan?. Ah..itu hal kedua usai ini.


Anak itu terus menyuarakan sajaknya seperti bermonolog:


"Sajak-Ku adalah sunyi. Ia bersuara, menyiksa tuli daun yang gugur.
Ku telan darah kota, senasib aku dengan nasi yang tak sempat di makan habis.

Biru langit selalu mendengarkan aku hingga ia menangis jadi hujan. Hingga ia menghantar aku bermimpi tentang mimpiku.
Tuhan selalu mendengarkan aku tanpa tepuk tangan usai aku membacakan sajak. Apakah Tuan mau seperti Tuhanku?.

 Jangan di jawab.. Uang sakuku belum cukup traktir tuan makan makanan mewah.
Sungguh licin negri ini. Sehingga Setiap inci kehidupan lincah di telan kerakusan.

kehidupan inti, hanya bisa jadi tempat untuk kita intipi. Dan kita hanyalah titipan kancing kecil, untuk nilai uang yang tebal di saku baju mereka.

Dengarkan aku sepi. Di tengah keramaian, sebatang janji selalu tumbuh. Dan itu palsu.
Lalu untuk apa telinga ada? Untuk apa hati ada? Untuk apa mata terbuka tapi tidak melihat kami yang menangis di kolom-kolom jembatan, di ruas-ruas pasar, di tikungan-tikungan jalan?

Jika buta matamu, Cukup matamu. Jangan hatimu ikut pula. Karena kami merindukan mata yang melihat dengan hati. Merindukan hati yang Matanya selalu terbuka memandang.

Bukan kami yang tidak mau berusaha. Tapi usaha yang Membuat kami tidak mau maju jika hanya menelan Negri ini. Selagi semua masih jadi tikus. untuk apa kita berlari? Jalan sajapun kita hanya bisa jadi sampah nanti.
Ada dalam ada luar.

Itu kehidupan kami saudara."

Kediri, 25 September 2020
Buah Karya: Abdul Azis Le Putra Marsyah

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x