Mohon tunggu...
Latifah Maurinta
Latifah Maurinta Mohon Tunggu... Penulis Novel

Nominee best fiction Kompasiana Awards 2019. 9 September 1997. Novel, modeling, music, medical, and psychology. Penyuka green tea dan white lily. Contact: l.maurinta.wigati@gmail.com Twitter: @Maurinta

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Berbeda Pendapat? Cobalah Disikapi

28 Agustus 2017   06:07 Diperbarui: 28 Agustus 2017   07:25 5110 15 8 Mohon Tunggu...

Calvin dan Calisa saling menyayangi. Mereka pun saling mengagumi. Kesamaan passion membuat mereka dekat.

Meski dekat, bukan berarti mereka tak pernah berbeda pendapat. Beberapa kali Calisa berbeda pendapat dengan Calvin. Ada saja pandangan yang berbeda di antara mereka. Namun Calisa menghargai pendapat Calvin yang berbeda dengannya.

Tiap kali berbeda pendapat, Calisa lebih banyak diam. Bukannya ia lemah. Melainkan karena Calisa ingin menjaga perasaan Calvin. Jangan sampai Calvin terluka karenanya.

Sebaliknya, Calisa justru kuat dengan prinsip dan pilihan-pilihan hidupnya. Ia mampu menempatkan diri. Kapan saatnya ia mengalah dan diam, kapan saatnya ia mempertahankan prinsip serta pilihan hidup.

Apakah Calisa berhenti menyayangi Calvin walau berbeda pendapat? Tidak. Ia tetap peduli pada Calvin. Tetap bersikap baik, memperhatikan, dan menyayanginya. Perbedaan pendapat tidak melunturkan perasaan Calisa. Calisa selalu ada untuk Calvin. Seperti Calvin yang selalu ada untuk Calisa.

Bukannya Calisa tidak mau berterus terang. Ia hanya menghindari konflik dengan Calvin. Calisa lebih memilih cara yang halus agar tidak menyakiti, melukai, atau berkonflik dengan Calvin.

Kasus di atas membuka pemikiran kita. Orang-orang yang dekat, saling menyayangi, dan saling mengagumi pun bisa berbeda pendapat. Saling cinta atau saling menyayangi tak berarti terhindar dari perbedaan pendapat.

Suka atau tidak, perbedaan menjadi bagian hidup kita. Jika kita tidak bisa menerima perbedaan, hidup takkan berjalan dengan semestinya. Perbedaan bisa mencakup hal apa saja. Entah itu fisik, suku, budaya, ras, agama, kebiasaan, tingkat kecerdasan, tingkat pendidikan, status sosial ekonomi, hobi, passion, bakat, dan pandangan hidup. Perbedaan bisa terjadi dalam skala kecil maupun skala besar.

Pendapat, ide, gagasan, atau pandangan hidup bisa berbeda-beda antara satu individu dengan individu lainnya. Orang yang sepemikiran dengan kita sekali pun, orang yang punya banyak kesamaan dengan kita, bisa saja berbeda pendapat dengan kita suatu saat nanti. Perbedaan pendapat bisa terjadi dimana saja. Di dalam keluarga, lingkungan kerja, jaringan pertemanan, media sosial, dan lingkungan masyarakat. Perbedaan pendapat tak bisa dihindari. Bahkan orang-orang yang dekat dan saling mencintai pun bisa berbeda pendapat sewaktu-waktu.

Tiap orang punya cara sendiri untuk menyikapi perbedaan pendapat. Ada yang memendam perbedaan pendapatnya dalam diam. Ada pula yang terus terang mengungkapkannya. Tak sedikit pula yang memaksakan pendapatnya agar diterima. Padahal kita semua tahu, pendapat bisa diterima, bisa pula ditolak.

Kita tak bisa memaksakan orang lain menerima pendapat kita. Orang lain pun tidak bisa memaksa kita menerima pendapatnya. Berbeda pendapat wajar dan sah-sah saja. Akan tetapi, jangan sampai perbedaan pendapat memicu konflik dan merusak hubungan baik dengan orang lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x