Mohon tunggu...
Kurnia Trisno Yudhonegoro
Kurnia Trisno Yudhonegoro Mohon Tunggu... Agricultural,Economic consultant and military enthusiast

Agricultural,Economic consultant and military enthusiast

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Ada Apa di Balik Kehadiran Wakil Presiden Republik Rakyat Tiongkok?

22 Oktober 2019   08:03 Diperbarui: 22 Oktober 2019   08:21 0 3 0 Mohon Tunggu...
Ada Apa di Balik Kehadiran Wakil Presiden Republik Rakyat Tiongkok?
(Foto : Copyright Guardian News -- Youtube)

Salah satu tamu negara yang menarik untuk diperhatikan adalah kehadiran Wakil Presiden Republik Rakyat Tiongkok, Wang Qishan dalam acara pelantikan Presiden Joko Widodo pada periode ke 2. Perlu diingat bahwa pada pelantikan Presiden tahun 2014, Republik Rakyat Tiongkok mengirimkan Deputi National People Congress (kurang lebih setara Wakil Ketua DPR).

Hubungan diplomasi antar negara merupakan hal yang teramat pelik, dimana setiap gestur, tindakan, perkataan dan yang lebih penting lagi, oleh siapa, mengandung makna yang sangat dalam, ketimbang sekadar yang terlihat di permukaan. 

Pembaca yang budiman bisa dimaafkan apabila berpikir bahwa Wang Qishan adalah orang nomor dua di Republik Rakyat Tiongkok, sehingga kedatangan beliau ke Indonesia merupakan suatu hal yang sangat luar biasa. Kenyataannya tidaklah sesederhana itu. Oleh karena itu pertama-tama marilah kita pahami terlebih dahulu siapa itu Wang Qishan, dan yang lebih penting, apa posisi beliau sebenarnya  dalam struktur Republik Rakyat Tiongkok?

Hal pertama yang perlu kita ketahui adalah struktur pemerintahan di Republik Rakyat Tiongkok cukup berbeda dengan pemerintahan di negara kebanyakan. Seperti yang bisa kita lihat pada parade militer dalam rangka peringatan 70 Tahun pembentukan RRT dibawah ini,

Urutan bendera adalah : Terdepan Bendera Partai Komunis, diikuti Bendera Republik Rakyat Tiongkok, dan terakhir adalah Bendera People's Liberation Army (Angkatan Bersenjatanya Tiongkok). 

Mengingat acara ini akan ditonton oleh seluruh dunia, maka terjemahannya jelas, yang perlu diperhitungkan pertama adalah Partai Komunis Tiongkok, baru negara dan terakhir adalah Angkatan Bersenjata.

Selanjutnya bila kita bedah struktur partai komunis Tiongkok, maka Organ tertinggi Partai Komunis adalah Kongres Nasional, yang selanjutnya memilih anggota Komite Sentral. Dari anggota komite sentral dipilih lagi 25 orang yang menjadi Anggota Politburo, dimana secara tekhnis semua anggotanya adalah setara. 

Dari 25 orang ini selanjutnya dipilih lagi 7 orang yang selanjutnya menjadi Komite Tetap Politburo, Komite Tetap Politburo inilah yang betul-betul memegang tampuk kekuasaan tertinggi. Karena dari 7 orang ini terdapat (secara berurutan) Xi Jinping (Pemimpin Tertinggi, Sekjen Komite Sentral Partai komunis Tiongkok, Presiden Republik Rakyat Tiongkok, dan Chairman (Ketua) dari Komisi Militer Pusat), Li Keqiang (Perdana Menteri Tiongkok, Kepala Dewan Negara (Sejenis Kabinet)), Ketua Komite Tetap National People Congress (DPR), Ketua Komite Tetap National Consultative Assembly (sejenis DPD, namun utusan golongan), Sekretaris umum Komite Sentral Partai Komunis, Kepala Komisi Disiplin Partai Komunis dan terakhir, Wakil Perdana Menteri Eksekutif.

Lalu dimanakah posisi Wang Qishan? Pada Komite Tetap Politburo ke-18 (Periode 2012-2017) beliau menjabat sebagai Kepala Komisi Disiplin Partai Komunis, namun secara resmi saat ini beliau hanya menjabat sebagai Wakil Presiden Republik Rakyat Tiongkok. 

Dalam Order of Precedence (Tata urutan kenegaraan) Wakil Presiden terletak setelah Eks-Pemimpin tertinggi, Eks-Sekjen, Seluruh anggota Ex Komite tetap Politburo, dan anggota Politburo atau kurang lebih pada urutan ke-32.

Namun, Wang Qishan sebagai ex-Komite Tetap Politburo ternyata saat ini berada pada posisi ke-8, ini terlihat pada suatu acara kenegaraan dimana beliau di depan anggota politburo lainnya, yang artinya dalam keseharian dengan anggota aktif (bukan mantan), maka beliau berada pada posisi ke-5, setelah Ketua Komite Tetap National Consultative Assembly.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2