Mohon tunggu...
Kompasiana
Kompasiana Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Akun Resmi

Akun resmi untuk informasi, pengumuman, dan segala hal terkait Kompasiana. Email: kompasiana@kompasiana.com

Selanjutnya

Tutup

Beauty Artikel Utama

Semerbak Wewangian Parfum Lokal, dari Industri hingga Jati Diri

15 Juni 2024   19:08 Diperbarui: 15 Juni 2024   20:45 235
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi botol parfum (Diolah kompasiana dari Unsplash via kompas.com)

Mana lebih susah diberitahu: orang yang sedang bucin-bucinnya ke pasangan atau bau badang seseorang?

Kalau untuk yang pertama mungkin kita pernah sama-sama merasakan, bahwa dunia serasa milik berdua dan oranglain ngontrak saja.

Namun, untuk yang kedua ini cukup berat. Pasalnya, orang yang memiliki bau di badan terkadang tidak sadar bahwa dirinya adalah sumber aroma tak sedap.

Diberitahu, takut marah lalu tersinggung. Dibiarkan, tapi orang-orang sekitarnya yang tidak nyaman.

Apakah Kompasianer kenal dengan orang-orang seperti itu? Kira-kira kenapa, ya? Padahal, kah, ada solusi singkat dengan menggunakan parfum, misalnya.

Pun kini sudah banyak sekali parfum-parfum lokal yang bermunculan. Tentu dengan varian wewangian hingga harga yang beragam. Hal tersebut menjadi bukti kalau minat masyarakat atas parfum-parfum lokal semakin meningkat.

Selain itu, Indonesia juga kaya akan sumber wewangian alami dari beragam jenis tanaman, yang mana jadi bahan parfum itu sendiri dari minyak asiri (essential oil) hingga minyak sintetis.

Maka tidak heran jika bisnis parfum juga semakin diminati dan memiliki prospek yang menjanjikan.

Bagaimana tanggapan Kompasiner terkait maraknya industri parfum lokal di Indonesia? Apakah bisnis ini bisa terus berkembang seiring  perilaku konsumsi masyarakat yang majemuk?

Apakah ada parfum andalan Kompasinaer? Jenis parfum seperti apa yang bisa menggambarkan kepribadian Kompasianer?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Beauty Selengkapnya
Lihat Beauty Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun