Mohon tunggu...
Sam Kamuh
Sam Kamuh Mohon Tunggu... Editor

Live your life with good thoughts, good words, good deeds.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Bersorak bagi Allah

10 November 2019   04:20 Diperbarui: 10 November 2019   04:17 0 1 0 Mohon Tunggu...

Teriakan paling keras di dunia adalah milik seorang guru sekolah dasar Irlandia Utara.  Annalisa Flanagan dari Comber berteriak ketika suaranya yang sensasional dimasukkan kembali ke dalam Guinness Book of Records sebagai yang paling keras di dunia.  Dia memegang rekor selama satu dekade dengan teriakan yang diukur pada 121 desibel, setara dengan suara mesin jet.  'Kata' Annalisa berteriak ketika dia memecahkan rekor dunia adalah: "Diam!"

Berteriak berlebihan dapat merusak pita suara Anda.  Ketegangan ini dapat menyebabkan tumbuhnya sel abnormal pada pita suara dan menyalahgunakan suara Anda dengan berteriak adalah tidak bijaksana.  Penyanyi profesional tahu betapa pentingnya untuk menghangatkan suara mereka dan menggunakan diafragma mereka jika mereka akan bernyanyi dengan keras.  Screaming sebenarnya adalah teknik vokal yang populer pada jenis musik heavy metal, punk, dan hard rock.

Alkitab berbicara tentang umat Allah yang bersorak.  "Bersorak-soraklah bagi TUHAN, hai seluruh bumi,
bergembiralah, bersorak-sorailah dan bermazmurlah!" (Mazmur 98: 4).  Kita dapat menyimpulkan dari bagian ini bahwa ada waktu dan tempat yang tepat untuk meninggikan suara Anda dengan pujian kepada Tuhan.  Itu harus terfokus pada memuji Tuhan, bergembira, bernyanyi --- tidak berteriak atau menarik perhatian pada diri sendiri.  Menyembah Tuhan dalam lagu tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi liar dan tidak terkendali.  Bersorak kepada Tuhan harus terfokus, tertuju pada penghargaan yang dalam pada keselamatan Allah (Mazmur 95: 1).

Tuhan juga suatu hari akan berteriak.  Paulus menjelaskan peristiwa kedatangan kedua ini: "Sebab pada waktu tanda diberi, yaitu pada waktu penghulu malaikat berseru dan sangkakala Allah berbunyi, maka Tuhan sendiri akan turun dari sorga dan mereka yang mati dalam Kristus akan lebih dahulu bangkit" (1 Tesalonika 4:16).  Terkadang kita terlalu hambar dan pendiam dalam doa dan pujian kita kepada Tuhan.  Ada saat yang tepat untuk sungguh-sungguh dan bersemangat dalam memanggil Tuhan.  Tetapi kita harus ingat bahwa kenyaringan suara tidak membuat pujian kita lebih diterima oleh Allah.

Lukas 19:37
Ketika Ia dekat Yerusalem, di tempat jalan menurun dari Bukit Zaitun, mulailah semua murid yang mengiringi Dia bergembira dan memuji Allah dengan suara nyaring oleh karena segala mujizat yang telah mereka lihat.