Mohon tunggu...
Kahfi
Kahfi Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penikmat wacana sosial, politik, agama, pendidikan, dan budaya

Manusia bebas yang terus belajar dalam kondisi apapun, Jangan biarkan budaya menjiplak ditengah ekonomi yang retak.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Wakil Taliban, Jadi Tokoh Kemanusiaan

30 Agustus 2021   12:10 Diperbarui: 30 Agustus 2021   12:39 70 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Wakil Taliban, Jadi Tokoh Kemanusiaan
Sumber: kompas.com

Mendapatkan kebebasan dalam melakukan aktifitas adalah bagian dari sebuah kemerdekaan diri seseorang, serta negara harus menjamin keamanan dan keselamatan setiap warga negara. 

Hal itu akan membantu pemerintahan Afghanistan yang baru setelah pemerintahan sebelumnya yang dipimpin Ashraf Ghani,melarikan diri ke negeri Uni Emirat Arab, usai Taliban berhasil menduduki Ibukota, Kabul.

Sebagaimana banyak opini bertebaran dimedia sosial, media cetak, dan elektronik yang mendeskripsikan tentang kekejaman Taliban Afghanistan pada tahun 1996 sampai 2001. 

Sehingga dibutuhkan konstitusi yang menjamin hak keamanan dan keselamatan warga negara serta melindungi dan menjamin kebebasan seseorang dalam memenuhi kebutuhan hidup, menyampaikan masukan berupa kritik dan saran guna membentuk pemerintahan Afghanistan yang bisa dipercaya dan akui dunia. 

Bahwa Taliban Afghanistan tidak hanya manis dalam ucapan sebagaimana telah disampaikan dalam konfrensi pers, yang telah menjamin bahwa tidak akan mengambil hak-hak wanita yang hendak melakukan aktifitas diluar rumah dan telah memberikan amnesti kepada seluruh warga yang melakukan perlawanan terhadap Taliban sebelum jatuhnya, pemerintahan Afghanistan, Ashraf Ghani.

Tokoh Kemanusiaan Mungkinkah

Ya, sebagaimana dalam tulisan sebelumnya Afghanistan butuh simbol pemersatu rakyat untuk mengakhiri perang saudara yang terus berkecamuk, yang hanya berdampak pada kerugian negara dan menguntungkan pihak asing. Lantas, sosok siapakah yang mungkin menjadi tokoh kemanusiaan agar perang saudara ini segera berakhir dan Afghanistan mampu menjadi negara damai dengan sumber dayayang melimpah?

Sosok salah satu pendiri Taliban, Abdul Ghani Baradar mulai menjadi perbincangan setelah ia kembali dari Doha,Qatar untuk memimpin pemerintahan Afghanistan yang baru. Usai mengasingkan diri selama 20 tahun, usai jatuhnya kepemimpinan Taliban pada tahun 2001. 

Beberapa dokumen resmi yang tidak dirahasiakan Departemen Luar Negeri  AS sebagaimana dituliskan (di sini) bahwa sosok Abdul Ghani Baradar merupakan mantan KSAD dan Komandan Korps Angkatan Darat Pusat, sementara Interpol menyatakan ia adalah Wakil Menteri Pertahanan Taliban.

Abdul Ghani Baradar juga merupakan Wakil Pemimpin pertamanya Mohammed Umar sehingga sangat mengerti perjuangan yang di dengungkan oleh Taliban Afghanistan, selain itu sosoknya pun sangat dikenal dalam dan luar negeri.

 Dibuktikan dengan beberapa perjanjian yang dilakukan sebelum Taliban Afghanistan dengan pemerintahan AS dan kunjungannya ke Indonesia pada tahun 2019 sebagai sosok yang diakui dunia luar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan