Mohon tunggu...
irvan sjafari
irvan sjafari Mohon Tunggu... penjelajah

Saat ini bekerja di beberapa majalah dan pernah bekerja di sejumlah media sejak 1994. Berminat pada sejarah lokal, lingkungan hidup, film dan kebudayaan populer.

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Artikel Utama

Film Bangkit: Inovasi Bagus, Drama Lebay dan Kurang Pemain

1 Agustus 2016   15:08 Diperbarui: 1 Agustus 2016   18:33 1478 5 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Film Bangkit: Inovasi Bagus, Drama Lebay dan Kurang Pemain
Adegan dalam fil Bangkit : masih kasar tetapi sudah melakukan terobosan | Credit foto: Bangkit The Movie

Saya menonton film Bangkit dengan kesadaran bahwa dari segi teknologi, baik CGI (Computer-Generated Imagery), 3D,  teknologi editing, special effects sineas Indonesia masih di bawah film Hollywood bahkan dengan sineas Korea sekalipun. Jadi kalau luluh lantaknya Jakarta akibat bencana banjir plus gempa bumi dalam film ini masih di bawah film bencana San Andreas, The Day After Tommorow, apalagi 2012, tidak saya persoalkan. Bahkan saya mengacungkan jempol pada sineas yang berani dan menjadi pelopor memproduksi film yang sangat membutuhkan teknologi dan saya yakin film berikutnya yang mengangkat sosok komik hero Indonesia, Gundala Putera Petir yang disutradarai Hanung Bramantyo, yang menurut promosinya juga meluluh lantakan Jakarta bisa lebih baik. Saya percaya film Indonesia meningkat pelan-pelan.  

Saya tak mempersoalkan dari segi sinematografi ketika Jakarta dihantam banjir dan kemudian gempa yang membuat bangunan pencakar langit, jembatan layang runtuh berikut mobil-mobilnya. Sekalipun masih kasar sudah jauh lebih baik dari Garuda, film super hero beberapa tahun lalu dengan adegan kehancuran, The Guardian film thriller dalam suatu adegannya mobil terlontar dari Jembatan Semanggi dan dihantam Bus Transjakarta, lengkap dengan kereta api monorel dan saya belum melihat apakah ada film dari negara tetangga atau film Bollywood melakukan terobosan seperti sineas Indonesia.

Dari segi sinematografi, ada beberapa adegan yang saya anggap patut diberi poin karena keberanian imajinasi sang sutradara. Di antaranya adegan   runtuhnya jalan layang berikut gedung pencakar langit, di mana salah satu tokohnya Denanda (Acha Septriasa) menyetir menghindar mobil lain dan balok yang berjatuhan, sekaligus berpacu dari jalan yang runtuh dengan kecepatan tinggi. Bagaimana eskpresi kegentaran Acha, serta Putri Ayudya serta Dwi, seorang tokoh anak-anak, serta seorang kakek dalam tokoh bernama Pongky Irawan lumayan pas. Adegan ini cukup panjang mungkin sekitar sepuluh atau lima belas menit dari berbagai angle, termasuk meledaknya pabrik-pabrik.  

Adegan lain ketika Adri (Vino G Bastian) menyuruh istrinya (Putri Ayudya), serta dua anaknya Eka dan Dwi naik ke lantai dua ketika banjir mulai menyapu ruang tamu dan akhirnya naik lonteng. Dari atas air sudah membenamkan lingkungannya. Adri sebagai petugas SAR tak tinggal diam menyaksikan seorang anak kecil hanyut dan akhirnya ia terjun menyelamatkan anak itu. Malangnya, bangunan rumahnya runtuh dan Eka anaknya terjatuh dan dihanyutkan banjir. Eka kemudian ditemukan tewas. Itu artinya Adri berhasil menyelamatkan sang anak, tetapi tidak bisa menyelamatkan anaknya sendiri. Tragis.

Begitu juga dengan adegan penyelamatan dalam basement gedung bertingkat yang terendam air tampaknya diambil dari kisah nyata banjir di Jakarta beberapa tahun silam. Betapa mengerikannya terjebak dalam basement terendam air. Adegan ini begitu mencekam. Tentu sulit mengambil gambar di ruang sempit. Sekalipun adegan-adegan juga dalam film bencana Hollywood, tetapi berhasil disesuaikan dengan kondisi Indonesia. Termasuk juga sedikit kepahlawanan yang dilakukan anak kecil mengingatkan saya pada film San Andreas.

Bencananya Kurang Orang

Kritik saya untuk sinematografi bukan dari segi teknik dan inovasinya, tetapi film ini kurang banyak orang. Adegan keruntuhan jembatan layang hanya melibatkan sedikit orang. Lalu adegan sambungannya ketika mobil turun, pengemudi dan penumpang metro mini dan mobil-mobil tidak memperlihatkan rasa panik padahal sudah mengalami bencana begitu besar. Bahkan lalu lalang Trans Jakarta dan kereta api ketika bencana tidak terlihat (atau mungkin terlewat oleh saya).

Saya tak membayangkan kalau bencana seperti itu terjadi di Jakarta, bukan saja pengemudi mobil yang lari tunggang langgang, tetapi warga dari pemukiman, jalan akan stagnan dan chaos luar biasa. Begitu juga ketika hanya seorang anak yang hanyut ketika banjir menghajar pemukiman tempat tokoh utamanya tinggal, ke mana orang-orang lain?  Bisa saja budget  film ini terbatas menjadi kendala. Berapa biaya yang haru dikeluarkan karena teknologinya saja biayanya mahal.  

Pertanyaan lain ialah apakah tokoh-tokoh utamanya tidak punya saudara lain. Masa Dokter Denanda yang katanya punya ayah dan ibu hanya di gereja ketika hendak menikahkan anaknya yang gagal dengan Arifin, tokoh lain, tetapi dalam bencana menghilang dan mendadak jadi saling tidak peduli. Dokter itu sepertinya hanya kontak dengan kekasihnya.     

Begitu juga adegan di kamp pengungsian tidak terlalu banyak orang. Adegan itu diambil di lapangan dengan latar belakang gedung, padahal dengan bencana banjir awal saja seharusnya sudah ribuan orang di suatu titik. Pengalaman 2007 seharusnya bisa dijadikan referensi. Kemudian tim SAR-nya begitu sedikit orang, juga tentara terlibat. Mustahil bencana besar di ibukota, tentara tidak turun. Kemudian para ekspatriat ke mana? Lubang lain ketika banjir menghantam pintu air Manggarai di belakang para tokoh berdiri lalu lintas berjalan seperti biasa. Pas sesudah adegan bencana kedua alias banjir plus gempa bumi, mustahil orang berani keluar. 

Lubang lain ialah tokoh Gubernur DKI Jakarta yang berpakaian jas dan dasi dan tidak tampak turun ke lapangan. Gubernur hanya berdiskusi dengan Arifin (Deva Mahenra), Dicky (Ferry Salim) dari dinas metreologi dan ahli  BPPT. Presiden dan para menteri, serta pejabat lan tidak tampak batang hidungnya hanya pembicaraan pada peristiwa bencana yang luar biasa. Come On Rako, masa mereka tidak turun?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x