Mohon tunggu...
Jordi Milian
Jordi Milian Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa STFK Ledalero

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen | Sesulit Itukah Aku Tak Bisa Move On?

21 Februari 2020   19:25 Diperbarui: 21 Februari 2020   19:25 16 2 0 Mohon Tunggu...

"Mungkin engkau berpikir, perpisahan adalah akhir dari kisah yang pernah kita lalui bersama. Maaf, aku belum bisa meredupkan kisah itu, dia belum berakhir."

Menyakitkan sekali ketika waktu itu kata putus engkau lontarkan di depanku. Serentak harga diriku jatuh. Dalam hatiku terlintas pertanyaan, apa gerangan engkau meninggalkanku? Jujur saja aku belum bisa menerima begitu saja keputusanmu yang sepihak itu, tanpa memberikan alasan yang jelas denganku. Mungkin engkau berpikir setelah mengatakan putus, semuanya sudah selesai. Kamu si aman-aman saja, tetapi pernahkah kamu berpikir, karena katamu itu aku terluka? Ah...terlalu keterlaluan egomu itu. Engkau tidak pernah peduli akan yang lain.

Rinduku akan dirimu belum berakhir, tetapi tentang keberadaan dan keadaanmu saat ini tak ku tahu pasti sejak perpisahan itu. Kerinduan untuk bertemu engkau kembali adalah harapanku selama ini. Melihat raut wajahmu yang telah lama tak ku tatap. Aku tahu, ketika engkau kembali bukan untukku, akan tetapi izinkan aku menatap dan membelai rambutmu sedetik saja, seperti waktu engkau masih di sini dan membiarkan rindu ini pergi setelah semuannya itu terjadi.

Keinginan itu terkesan nihil, karena engkau yang ku rindukan tak kunjung datang. Waktu pun kian berlalu entah di mana dan ke mana ia pergi, aku tak tahu sama sekali. Bodohnya aku, masih terus-menerus merindukan dirimu. Bukankah dia telah pergi. Mengapa aku sebodoh itu tetap merindukannya. 

Ah... persetan dengan semuanya itu. Air mataku pun jatuh, kembali membasahi pipihku, entah apa yang membuatku tak rela engkau pergi.

Sejak perpisahan itu, aku sulit membuka hatiku terhadap orang lain yang mau mendekatiku. Aku telah larut dalam janji-janji manismu. Teman-temanku terus-menerus mengejekku. "Kamu sangat bodoh. Kamu terlalu mudah dibegohi. You are mad in love." Semua ejekkan itu seperti angin yang hendak lewat dalam pandanganku, karena mereka semua tidak mengerti terkait dengan rasa dan cinta yang ada dalam diriku.

Sejak perpisahanku denganmu, banyak perubahan yang terjadi dengan diriku, seperti cepat tersinggung, mudah marah dan tidak mau diatur dan lain sebagainya. Kenyataan yang demikian, ku rasakan sendiri. Bukankah di dunia ini masih banyak yang menginginkanmu? Memang benar katamu, tetapi tentang pilih, itu tidak bisa dipaksakan. Pilihan itu adalah bagian dari kebebasan seseorang yang dikdasarkan pada suara hati bukan kehendak orang lain.

Semua teman-teman menginginkanku untuk move on. hari-hariku di sekolah terus-menerus dihantui oleh pertanyaan, apa sulitnya si move on? Terkadang aku tidak mengerti dengan semuanya ini. Kenapa orang begitu peduli dengan diriku, bukankah mereka tahu aku egois? "Kamu sebenarnya tidak egois, tapi kamu terbawah oleh suasan cinta yang salah." Suara seorang yang tak tahu asalnya dari mana. "Kamu benar, aku salah menempatkan diri pada situasi cinta itu. Cinta telah memabukkanku. I have intoxicated in love."

Apa susahnya si move on? Lagi-lagi pertanyaan itu dilontarkan oleh Tini setiap kali ia bertemu denganku. Tini adalah my classmate. Setiap hari dia selalu memerhatikanku. Dia tidak pernah membiarkanku menyendiri di sekolah. Dia sahabatku yg paling mengerti dengan semua yang aku inginkan. Semua masalah yang aku hadapi akan diceritakan kepada Tini. 

Sekecil apa pun masalah itu tetap ku ceritakan kepadanya. Coba anda bayangkan, tak ada orang yang mau mendengarkan dan mengerti dengan kita di tengah banyaknya masalah yang dihadapi. Sakit sekali rasanya dan keinginan untuk cepat menghilang dari bumi yang penuh dramatis ini sangatlah besar, karena percuma kita hidup tak ada orang yang mau mendengarkan keluh-kesah kita.

Hari-hariku penuh dengan kekecewaan dan masih belum menerima kejadian waktu itu. Terlalu pandai engkau memenangkan hatiku, terlalu pandai juga engkau melukaiku. Engkau boleh bernyayi dengan gembira di tempatmu kini, tetapi apakah engkau tahu aku harus menahan rindu akan dirimu. Masihkah engkau ingat kata cinta yang pernah engkau ucapkan. Ah...engkau sudah keterlaluan. Aku telah lelah dengan drama yang engkau ciptakan. Kenapa engkau membiarkanku berjalan sendiri saat ini? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x