Mohon tunggu...
Zahrotul Mujahidah
Zahrotul Mujahidah Mohon Tunggu... Jika ada orang yang merasa baik, biarlah aku merasa menjadi manusia yang sebaliknya, agar aku tak terlena dan bisa mawas diri atas keburukanku

Blog: zahrotulmujahidah.blogspot.com, joraazzashifa.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Lelaki Pecinta Bunga

2 Agustus 2020   00:21 Diperbarui: 2 Agustus 2020   00:15 82 30 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Lelaki Pecinta Bunga
Ilustrasi: pxhere.com

"Bu, aku keluar sebentar ya. Sama pakdhe," suamiku berpamitan saat aku tengah di kamar mandi. Ya...sesiang ini aku baru berani mandi. Akibat cuaca ekstrim. Siang panas sekali. Nah kalau malam hari sampai pagi, udara begitu dingin. Bedhidhing kata orang Jawa.

"Hadehhh... pergi lagi?" Tanyaku dari kamar mandi. Kurasa baru saja dia sampai rumah. Tetapi sekarang sudah mau pergi lagi.

"Iya..."

"Lha ada acara apa?"

"Lihat tanaman..."

Nah...benar kan dugaanku. Pasti pergi lagi gara-gara tanaman. Suamiku memang pecinta bunga atau tanaman hias. Segala tanaman bunga, dia hafal. Aku yang perempuan saja kalah dalam hal perbungaan ini.

Saking cintanya dengan bunga, terkadang suami pergi ke perbukitan, kali, hutan pinggir dusun. Demi mendapat bunga secara gratis dari alam. Dan dari kecintaannya terhadap bunga dan tanaman hias, dia sering mendapat celaka.

Saat ke perbukitan di kapanewon atau kecamatan sebelah misalnya, motornya sempat keplorot. Nggak bisa naik, saking jalannya terjal. Akibatnya, pergelangan tangan keseleo karena menahan setang motor. Sampai saat ini belum pulih juga pergelangan tangannya itu.

Urusan pergelangan tangan belum sembuh dan pulih. Beberapa hari yang lalu dia sambat atau mengeluh kalau kakinya bengkak. Aku yang masih sibuk urusan sarapan sudah diminta mengurut kakinya.

"Kok bengkak. Emang kenapa itu, pak?"

"Terperosok di hutan. Tadi malam."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x