Mohon tunggu...
Jonminofri Nazir
Jonminofri Nazir Mohon Tunggu... dosen, penulis, pemotret, dan pesepeda, juga penikmat Transjakrta dan MRT

Menulis saja. Juga berfikir, bersepeda, dan senyum. Serta memotret.

Selanjutnya

Tutup

Media

Apakah Jurnalis Bisa Jadi Sumber Berita?

18 Februari 2021   07:16 Diperbarui: 18 Februari 2021   07:38 244 1 1 Mohon Tunggu...

Seorang kawan mengirimi saya sebuah link berita tentang bahaya galon guna ulang (atau galon isi ulang),  dengan judul "Begini BPA Bermigrasi dari Kemasan Plastik ke Air". Orang yang dijadikan sumber berita pada berita ini adalah seorang jurnalis. Pertanyaannya adalah apakah seorang jurnalis bisa dijadikan sumber berita? Apakah opini jurnalis boleh dikutip media sebagai berita? 

Berita tersebut tayang di jpnn.com pada tanggal 16 Februari 2021. Masalah yang dibahas adalah tentang kandungan Bisphenol A atau BPA pada kemasan air yang terbuat dari plastik. Untuk menyimpulkan apakah BPA berbahaya atau tidak tentu butuh penelitian laboratorium yang hanya bisa dilakukan oleh para peneliti terdidik di bidangnya. Harus orang yang benar-benar  kompeten di bidangnya yang bisa beropini soal ini, itu pun harus berdasarkan penelitian.  

Jurnalis yang menjadi sumber berita tadi adalah  Ketua Perkumpulan Jurnalis Peduli Kesehatan dan Lingkungan (JPKL). Artinya, Jpnn mengutip keterangan atau opini yang oleh ketua JPKL. 

Ada dua hal yang patut kita bahas pada berita ini. 

Pertama tentang sumber berita tadi. Pada berita di atas jelas-jelas disebutkan bahwa seluruh keterangan dalam berita di atas berasal dari ketua JPKL. Dalam berita ini ketua JPKL ditempatkan bukan sebagai jurnalis. Tetapi sebagai sumber berita. Sedangkan jurnalis penulis berita adalah wartawan dari Jpnn. Jadi, jurnalis Jpnn mengutip keterangan dari ketua JPKL sebagai sumber berita.

Apakah boleh seorang jurnalis mengutip jurnalis lain sebagai sumber berita. Tentu saja boleh, sepanjang jurnalis lain yang dikutip itu mempunyai kapasitas tentang informasi yang diberikannya. Misalnya, Seorang jurnalis menyaksikan sebuah kecelakaan  yang terjadi di depan matanya, lalu keterangannya dikutip oleh media lain. Tentu saja jurnalis ini boleh dikutip sebagai sumber, sebab dia adalah saksi yang melihat langsung sebuah peristiwa. 

Contoh lain adalah, seorang Jurnalis pernah bertemu dan mewawancarai Bung Karno, misalnya. Lalu ada media yang mengutip ungkapan jurnalis itu yang bersumber dari Bung Karno. Jadi, sebenarnya yang diungkapkan oleh jurnalis ini adalah opini Bung Karno yang kemudian dikutip oleh sebuah media. Ini sah saja. Dan ini sama saja dengan sebuah media mengutip omongan Gus Dur, misalnya, yang disampakani oleh seorang yang pernah bertemu dengan Gus Dur semasa hidupnya..

Dalam hal berita yang diberitakan Jpnn kemarin, sayangnya tidak dijelaskan apakah sebagai Ketua JPKL itu juga sebagai ahli kimia? Sebagai peneliti?  Media itu menyebutkan jurnalis itu dikutip sebagai ketua JPKL, bukan ahli kimia dan juga bukan sebagai seorang peneliti. Pertanyaan yang muncul adalah apakah jurnalis itu mempunyai kapasitas tentang hal yang disampaikannya jika dia hanya Ketua JPKL?

Lalu, mungkin jurnalis itu dikutip opininya oleh media itu karena dia mengutip dari sebuah jurnal ilmiah yang pernah melakukan penelitian tentang masalah ini? Jika ini yang terjadi, mestinya media yang mengutip Ketua JPKL ini  melakukan tabayun atau check and recheck ke jurnal yang disebutkan oleh Roso. Padahal banyak sekali sumber berita soal ini tersedia. Misalnya, di https://www.factsaboutbpa.org. Situs ini menyajikan hasil peneltian tentang BPA di banyak negara, termasuk hasil penelitian FDA (food and drug administration) Amerika Serikat.

Jadi, kesimpulannya, sumber informasi atau opini yang dikutip Jpnn ini tidak layak karena tidak jelas kaitan antara opini yang disampaikannya dengan keahliannya. Bukankah dia seorang jurnalis, dan sudah pasti pula  bukan ahli kimia atau ahli mikrobiologi, dan juga bukan seorang peneliti di laboratorium di sebuah kampus.  Jika sumbernya tidak jelas, bisa saja isi informasinya adalah hoax.

Sekarang mari kita lihat seperti apa isi berita yang disampaikannya. Apakah benar galon guna ulang berbahaya untuk bayi, balita, dan ibu hamil?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x