Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Coba-coba Menyelami Puisi Ali Musri Syam: Buku, Nasibmu Kini

18 Mei 2021   13:19 Diperbarui: 18 Mei 2021   16:41 165 9 1 Mohon Tunggu...

Pak Ali Musri Syam, Kompasianer yang pada satu di antara beberapa hal, punya kepedulian, ketertarikan, dan dengan demikian kepemerhatian sastra, menayangkan puisi ini kemarin, 17 Mei 2021.

Di sini harus saya jelaskan:

Kata "coba-coba" dalam judul artikel bukan berarti iseng, tidak serius, atau bahkan main-main. Sama sekali tidak. Seperti yang pernah saya "ucapkan" dalam artikel: Dilema H-4 Bambang Syairuddin, dan sekarang saya tujukan ke pak Ali:

Hanya penyair yang bisa lebih memahami syair yang disyairkan oleh seorang penyair, dan jumlahnya sedikit, kalau pun tidak saya katakan langka. Jadi maklumilah pak, dan teruslah berkarya, karena karya Anda kelihatannya irit kata-kata, tapi bisa memberi seribu makna bak selembar foto, karena Anda adalah seorang penyair.

Saya tidak melihat diri saya sebagai seorang penyair, dan saya menuangkan imajinasi saya untuk menulis hal-hal selain puisi, dan karena artikel ini bukanlah sesuatu yang biasa saya lakukan, maka tidak salah toh, kalau saya katakan bahwa ini adalah "coba-coba?" dalam pengertian bahwa saya hanya sesekali berupaya mengaplikasikan imajinasi saya itu pada sesuatu yang tidak saya lakukan setiap harinya, dan mudah-mudahan bisa diterima oleh pak Ali, sang penyair kita. Saya hanya pernah menulis sebuah puisi dan akan menuangkannya dalam sebuah artikel setelah ini.

Lantas, inilah beberapa alasan yang menyemangati saya untuk menuliskan artikel ini:

1. Walau baru saling mengenal dengan pak Ali selama sebulan lebih berkat Kompasiana, namun kami sudah membentuk semacam "jembatan pikiran" yang tinggal ditindaklanjuti dan diejawantahkan dalam bentuk silaturahmi.

2. Puisi pak Ali ditayangkan bertepatan dengan Hari Buku Nasional, dan bertepatan pula dengan penayangan beberapa artikel saya terkait buku-buku.

3. Saya melihat di satu sisi, pak Ali melukiskan buku yang diperlakukan bak raja (pada bait ke-4), namun pada bait 1-3 dan bait terakhir, lukisan itu menyandang keprihatinan pak Ali akan keadaan sang raja itu. Saya pribadi selalu memperlakukan buku-buku saya persis sama dengan yang dilukiskan oleh pak Ali, dan saya ikut merasakan keprihatinan pak Ali.

Di sini saya uraikan coba-coba saya, dan Anda bisa membuka artikel pak Ali untuk melihat puisi itu selengkapnya.

Catatan keprihatinan pada bait ke-1: penuh sawang.

Sawang yang selama ini saya maknai adalah ruang antara langit dan bumi. Saya bahkan pernah berencana mengusulkan sawang sebagai padanan kata "cloud," misalnya "cloud storage" (penyimpanan di sawang atau tidak apa-apa juga kalau disebut sawang penyimpan) yang terdengar aneh kalau kita terjemahkan menjadi "penyimpanan di awan." Ternyata KBBI menyenaraikan 5 bentuk kata sawang dan makna yang digunakan oleh pak Ali adalah sawang 3 (sarang laba-laba).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN