Mohon tunggu...
Jimmy Haryanto
Jimmy Haryanto Mohon Tunggu... Ingin menjadi Pembelajaryang baik

Pecinta Kompasiana. Berupaya menjadi pembelajar yang baik, karena sering sedih mengingat orang tua dulu dibohongi dan ditindas bangsa lain, bukan setahun, bukan sepuluh tahun...ah entah berapa lama...sungguh lama dan menyakitkan….namun sering merasa malu karena belum bisa berbuat yang berarti untuk bangsa dan negara. Walau negara sedang dilanda wabah korupsi, masih senang sebagai warga. Cita-cita: agar Indonesia bisa kuat dan bebas korupsi; seluruh rakyatnya sejahtera, cerdas, sehat, serta bebas dari kemiskinan dan kekerasan. Prinsip tentang kekayaan: bukan berapa banyak yang kita miliki, tapi berapa banyak yang sudah kita berikan kepada orang lain.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Lapo Bisa Menarik Turis ke Danau Toba?

23 September 2017   04:23 Diperbarui: 24 September 2017   04:07 814 4 2 Mohon Tunggu...

Lapo berarti warung yang menjual minuman dan makanan. Tujuan pemilik lapo tentunya untuk mendapatkan keuntungan dari pengunjung atau konsumen. Lapo banyak ditemui di Tapanuli atau Tanah Batak. Biasanya orang-orang dewasa senang bercengkerama sambil minum dan ini kadang-kadang menimbulkan kesan negatif tentang lapo. Namun dengan makin banyaknya orang Batak merantau maka lapo juga ditemui di kota-kota besar hingga di Jakarta.

Dengan semangat pemerintah Indonesia yang ingin menjadikan Danau Toba sebagai tempat tujuan wisata yang diharapkan akan meningkatkan penerimaan negara, lapo bisa dimanfaatkan jika diperbaiki sedikit.

Pemerintah di sekitar Danau Toba atau dengan dukungan Kementerian Pariwisata perlu memberikan bimbingan agar lapo dapat menjadi tempat menarik dan tentunya dapat meningkatkan penghasilan para pemilik lapo:

Bangunan lapo dapat dibuat seragam agar mudah dikenali; dinas pekerjaan umum dapat membantu membuat setidaknya pintu masuk lapo yang diukir baik (gorga) menarik dan khas.

Lokasi. Tempatnya bisa diatur agar baik, tidak terlalu jauh dari tempat masyarakat dan tidak terlalu dekat satu sama lain. Lapo harus dibuat di tempat yang sehat dan bersih. Kalau orang asing mampir di lapo mereka harus merasa nyaman.   

Konten. Apa yang dijual di lapo?

a. Minuman: kopi, teh, dan minuman ringan saja. Minuman beralkohol seperti tuak lebih baik dihindari sehingga mencegah keributan dan mencegah konotasi negatif tentang lapo.

b. Makanan yang dijual di lapo diupayakan yang baik dan bisa diterima banyak orang. Makanan kecil seperti lampet (lepat) atau pisang dan ubi goreng, ombus-ombus atau dolungdolung rasa andaliman bisa disarankan. Ikan yang dimasak dengan bumbu kunyit yang dikenal dengan arsik, atau ikan bakar dengan bumbu kemiri atau tombur. Makanan khas lainnya berupa daging babi panggang dan saksang. Dengan adanya daging babi ini maka orang beragama Islam tidak ada yang makan di lapo. 

Tapi sebenarnya ada makanan yang bisa dimakan yang beragama Islam yang disebut untuk parsubang. Bila perlu pemilik lapo yang beragama Islam bisa ditempatkan di beberapa tempat. Para pelayan dan juru masak di lapo, terutama di Medan dan Jakarta sebenarnya sudah banyak yang beragama Islam sehingga mereka dapat menyediakan makanan halal. Daging anjing sebaiknya jangan dijual lagi di lapo sehingga tidak menjadi isu terutama bagi turis asing.

c. Bumbu khas dengan rasa andaliman yakni rempah-rempah yang bisanya ditemui di Tapanuli membuat rasa khas makanan di lapo. Mungkin rasa andaliman yang merupakan buah tanaman pohon kecil antara rasa cabai dan wasabe dari Jepang. Pedasnya menyengat tapi hanya di lidah dan tidak terlalu lama seperti cabai.

d. Oleh-oleh juga bisa dijual di lapo. Dinas Kesehatan dari waktu ke waktu harus bisa menjamin kebershian makanan dan minuman yang disuguhkan di lapo.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x