Mohon tunggu...
Irsan Husain
Irsan Husain Mohon Tunggu... Editor - Jejak Jemari Institute (Lembaga Training dan Manajemen Sekolah)

Direktur Jejak Jemari Institute (Lembaga Training dan Manajemen Sekolah) Pembina Yayasan Haifa Montessori Indonesia, Organizer di LEADS (Labor Education And Development Syndicate)

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Jika Gagal, Perbaiki dan Ulangi

15 September 2021   11:11 Diperbarui: 15 September 2021   13:06 53 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Stephen R Covey dalam penelitian yang ditulisnya di buku "Principle Centered Leadership" menceritakan bahwa ia menemukan para manager tingkat menengah di banyak perusahaan sulit untuk dimotivasi untuk melakukan kerja-kerja pelayanan lebih untuk perusahaaan. Sedangkan, sejatinya tugas Covey adalah memotivasi dan menggerakkan mereka. Lalu apa yang dilakukannya?

Sebagai pendidik sekaligus juga pebisnis, dia kembali mengajak para manager ini melakukan pelatihan tingkat dasar. Kembali dibangun kesadaran pada manager dari hal-hal dasar, misalnya kedisiplinan, kepedulian pada lingkungan kerja dan tugas lainnya. Setelah itu Covey baru masuk ke tahapan pendidikan selanjutnya.

Pendidikan adalah jalan panjang, tidak bisa instan. Jika kita menemukan kegagalan, bukanlah hal yang memalukan untuk memulainya kembali dari awal. Ini juga yang saya lihat berlangsung di sekolah saya Haifa Montessori Islamic School di Kota Serang Bante.

"Tahapan harus benar", ini adalah sebuah prinsip. Jika siswa menemui kesulitan, direktris harus kembali mempelajari hasil observasinya. Apakah ada tahapan yang terlewat, apakah ada tahapan yang sulit dilalui siswa? Jika salah, perbaiki, ulangi. Baru masuk pada tahapan selanjutnya.

Jika kita temui anak kesulitan saat di diarea bahasa Montessori, dengan berbagai kendala yang ditemukan anak, direktiris harus melihat kembali pada tahapan anak di area Practical Life dan Senorial nya. Perbaiki dan Ulangi. Itulah salah satu dari urgensi observasi harian siswa.

Hidup ini adalah pendidikan, juga rangkaian pembelajaran. Jika gagal perbaiki dan ulangi.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan