Mohon tunggu...
Jason Aldrich Kenan
Jason Aldrich Kenan Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Prodi Pendidikan Sosiologi Universitas Negeri Jakarta

Heydooo! Perkenalkan saya Jason Aldrich Kenan, mahasiswa Prodi Pendidikan Sosiologi Universitas Negeri Jakarta.

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Literasi Digital: Definisi dan Implementasinya di Indonesia

27 Desember 2021   15:49 Diperbarui: 27 Desember 2021   15:51 444 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ruang Kelas. Sumber Ilustrasi: PAXELS

Jika didefinisikan kata perkata, literasi digital terdiri dari 2 kata, yaitu ‘literasi’ dan ‘digital’. Literasi sendiri dalam KBBI berarti: “Kemampuan menulis dan membaca; Pengetahuan atau keterampilan dalam bidang atau aktivitas tertentu; kemampuan individu dalam mengolah informasi dan pengetahuan untuk kecakapan hidup.” Sedangkan digital mempunyai arti: “berhubungan dengan angka-angka untuk sistem perhitungan tertentu; berhubungan dengan penomoran”. 

Pengertian di atas sekiranya sudah menjelaskan definisi dari literasi digital, yaitu kemampuan, keterampilan, juga pengetahuan dalam bidang tertentu, yang di mana dalam hal ini adalah media digital. Hanya saja pemaknaan kata ‘digital’ di sini berarti media yang digunakan, yang memang media tersebut akrab dengan penomoran (baca: komputer).

Prof. David Bawden dari City University, UK (dalam Thomas, 2020) mendefinisikan digital literacy sebagai kemampuan untuk membaca serta mengerti hypertextual serta multimedia text. Ia sendiri mendefinisikan secara detail apa itu ‘digital’ serta ‘literacy’.

“Literacy per se, in a digital age, means an ability to understand information presented, and that digital literacy involves the skill of deciphering images, sounds, etc. as well as text”.

Beliau menekankan digital sebagai media baru yang berbeda dari media cetak, yang di mana media ini dapat menghasilkan suara juga gambar, dsb. Media digital ini juga menjadi sarana baru pengekspresian informasi, yang kemudian dapat kita implementasikan dalam konsep presentasi yang inovatif.

Lalu kemampuan seperti apa saja yang disebut sebagai literasi digital? Eshet-Alkalai (2012) membagi literasi digital menjadi 5 bagian yaitu:

  • Photo-visual literacy: yaitu kemampuan untuk menerima dan menganilisis informasi berupa gambar visual.
  • Reproduction literacy: yaitu kemampuan untuk menggunakan teknologi digital untuk membuat karya baru atau mengkombinasikan karya yang ada sehingga menjadi karya sendiri yang baru dan unik.
  • Branching literacy: yaitu kemampuan untuk menggunakan teknologi dengan baik (bernavigasi dengan baik) dalam dunia digital yang luas.
  • Information literacy: kemampuan untuk mencari, menemukan, menilai dan mengevaluasi secara kritis informasi yang ditemukan baik dalam media web maupun rak perpustakaan.
  • Socio-emotional literacy: yaitu kemampuan untuk berkolaborasi pengetahuan seperti mampu mengevaluasi data, memiliki pemikiran abstrak, dan mampu merancang pengetahuan dengan manusia lain melalui kolaborasi virtual.

Implementasi Literasi Digital

Literasi digital dapat kita mulai dari tingkat pendidikan, dari jenjang yang paling dasar. Penerapan literasi digital ini dapat kita contoh dari China. Sejak 2010, pemerintah China lewat Ministry  of  Education  of  China, mempublikasikan Plan of The National Plan untuk mereformasi dan mengembangkan pendidikan jangka panjang China (Liu, 2020). 

Salah satu contohnya adalah: “distance learning in China  in the  form  of  radio  and  television  became  the  basis  for  the  gradual  development  of network education as the main form of modern distance learning”. Program ini diawali dalam jenjang universitas, diantaranya Tsinghua University,  Zhejiang  University,  Hunan  University, dan Peking  University  of  Posts  and  Telecommunications.

Literasi digital dalam dunia pendidikan dapat kita lihat temukan pula dalam Tan (2013) dengan judul “Informal Learning on Youtube: Exploring Digital Literacy in Independent Online Learning” ditemukan bahwa platform Youtube kini menjadi sumber ilmu pengetahuan. Youtube kini menjadi informal learning enviroment, dengan kelebihannya yaitu open-ended, non-threatening, enjoyable, and explorative. Berkat environment tersebut, dengan sendirinya Youtube menjadi tempat menemukan ilmu pengetahuan baru dengan sensasi discovery bagi para siswa. Menarik jika dilihat Youtube sebagai sumber pengetahuan informal, namun hal tersebut adalah fakta. 

Lingkungan pendidikan informal lebih menekankan kepada enjoyable namun tetap edukatif dalam pelaksanaannya, peran guru juga seakan tak ada dalam lingkungan ini, sehingga siswa sendiri yang mengarahkan atau menjadi guru bagi dirinya sendiri. Sehingga Youtube dapat kita sebut sebagai lingkungan informal karena dalam pengoperasiannya, siswa terasa tak terkekang justru lebih bebas memilih pengetahuan apa yang ingin ia ketahui dan pelajari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ruang Kelas Selengkapnya
Lihat Ruang Kelas Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan