Mohon tunggu...
Jainal Abidin
Jainal Abidin Mohon Tunggu... Wiraswasta - jay9pu@yahoo.com

Social and Welfare Worker

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Memangkas Geliat Kemalasan Demokrasi

24 November 2022   11:14 Diperbarui: 24 November 2022   11:26 83 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Politik. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Pemilu selalu menyita perhatian. Tidak hanya bagi partai politik tapi juga bagi para pemilih dan calon. Pemilu serasa masih jauh bagi para pemilih. Tapi akan nampak sangat dekat bagi para calon dan partai politik.

Tahun ini kita sudah disuguhi tetang penomoran partai. Sebagai orang awam politik, saya melihat ini sebagai ruang dialog dari elit politik untuk masyarakat awam seperti saya. Jika dilihat seperti itu, hal ini menjadi tolak ukur sudah dewasanya para elit politik di negeri ini.

Sebaliknya kalau semua itu hanya untuk mengumumkan bahwa penomoran partai tidak hemat anggaran sebagaimana yang disampaikan salah satu politikus senior tentu merupakan kekerdilan pandangan demokrasi. Di Jawa ada istilah Jerbasuki Mawa Beya. Untuk suatu kemajuan tentu membutuhkan biaya.

Jika penomoran partai tidak perlu diganti tentu kurang bijak. Dengan demikian akan dikenal partai senior dan junior. Mengingat partai lama sudah memiliki urutan nomor sedang partai baru belum. Tentu hal ini lebih menguntungkan partai lama.

Akan lebih bijaksana, jika diadakan penomoran ulang sebagai bagian proses dari demokrasi itu sendiri. Jika tetap kesannya demokrasi kita statis tidak dinamis. Biarkan keabadian itu hanya dimiliki oleh perubahan.

Bagi saya orang awam, kunci demokrasi adalah proses perubahan. Jika tidak ada perubahan apalah cap demokrasi ini. Apa capnya adalah demokrasi pemalas. Tidak mau ada yang berubah, walau hanya dimulai dari nomor urut partai saja.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan