Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kemenangan di Masa Pandemi, Sabar dan Syukur Jadi Kunci

13 Mei 2021   11:45 Diperbarui: 13 Mei 2021   15:39 241 72 20 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kemenangan di Masa Pandemi, Sabar dan Syukur Jadi Kunci
dok. yusufs.id

Kepada semua pembaca yang merayakan, perkenankan saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442 H. Taqabbalallahu minna wa minkum taqabbal yaa kariim. Mohon maaf lahir dan batin.

Lazim kita mendengar dari penceramah agama, bahwa hari raya idul fitri, atau yang lebih dikenal dengan hari lebaran, disebut juga sebagai hari kemenangan.  

Kemenangan itu didapat setelah berhasil menuntaskan ibadah puasa selama satu bulan. Puasa dalam arti tidak sekadar menahan haus dan lapar, tapi juga mengendalikan diri dari penglihatan, pendengaran, dan perkataan yang tidak baik.

Tentu dalam konteks saat ini, ketika komunikasi lebih banyak dilakukan melalui media sosial, orang yang berpuasa seyogyanya tidak gampang menuliskan atau meneruskan konten yang belum dicek kebenarannya, tidak gampang menyalahkan orang lain, dan sebagainya.

Jelas bukan, bahwa meskipun yang merayakan lebaran di negara kita yang mayoritas muslim ini sangat banyak sekali, yang meraih kemenangan, diduga jauh di bawah jumlah yang merayakan.

Yang meraih kemenangan itulah yang kembali ke fitrahnya yang suci. Konon, ibarat bayi yang baru lahir, tanpa dosa. Memang, pertanyaannya, mampukah selepas bulan suci mempertahankan kesucian tersebut. 

Godaan duniawi begitu banyak. Jadi, anggaplah hari ini kita mencatatkan kemenangan, itu sama sekali bukan kemenangan di partai final. Hanya menang di satu episode kehidupan. 

Makanya, bukan saja karena pandemi, kemenangan di tahun ini tak perlu pakai perayaan yang gempita. Kalaupun ada perayaan, sebaiknya dilakukan secara virtual karena mematuhi ketentuan pemerintah tentang pembatasan sosial dan larangan mudik.

Namun demikian, pada hakikatnya, tanpa pandemi pun, kemenangan di hari lebaran cukup dirayakan secara sederhana. Yang penting, seperti yang telah disinggung di atas, menjadi momen untuk mengungkapkan rasa syukur kepada Allah.

Sedangkan kepada sesama manusia, baik antar saudara, antar sahabat, kita harus saling memaafkan dan membuang jauh-jauh rasa benci dan permusuhan. 

Lupakan perbedaan pilihan politik, lupakan perbedaan suku dan ras. Bahkan perbedaan agama pun bukan penghalang untuk menjalin silaturahmi. Pemenang sejati tidak mau hidup tersekat-sekat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x