Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Punya Banyak Kantong Belanja, tapi Sering Lupa Dibawa

18 Juli 2020   16:25 Diperbarui: 19 Juli 2020   08:57 692 52 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
ilustrasi kantong belanja. (sumber: shutterstock via kompas.com)

Hari Sabtu (18/7/2020) ini, seperti juga pada Sabtu sebelumnya, saya bertugas menemani istri ke pasar swalayan langganan kami di kawasan Jakarta Timur. 

Agak relatif jauh dari rumah saya di kawasan Tebet, Jakarta Selatan. Namun, dari pengalaman berpindah-pindah pasar swalayan, yang sekarang jadi tujuan saya, barangnya relatif lengkap dengan harga lebih miring.

Sebetulnya sebelum berangkat saya sudah mengingatkan istri saya agar tidak lupa membawa kantong belanja. Kesalahan saya sewaktu sudah berada dalam mobil menuju ke pasar swalayan dimaksud, saya tidak mengecek lagi apakah istri sudah membawa kantong belanja. 

Padahal, saat ini akibat seringnya kelupaan membawa kantong belanja, kami telah punya sekitar 10 buah kantong berukuran besar, dari bahan bukan plastik dan lumayan tebal, cukup kuat menahan beban sejumlah barang yang kami beli, termasuk yang berat-berat seperti minyak goreng, buah-buahan, dan deterjen berukuran 1800 gram.

Harga kantong tersebut menurut ukuran kantong kami juga terbilang tidak murah, berkisar Rp 15.000 hingga Rp 25.000 per buah.Hanya karena setiap belanja, kami sering lupa membawa, terpaksa membeli lagi kantong belanja yang dipajang dekat meja kasir di pasar swalayan tersebut. 

Karena belanjaan kami lumayan banyak, biasanya membutuhkan tiga kantong agar semua barang bisa dibawa dengan nyaman.

Seperti hari ini, lagi-lagi kami lupa membawa kantong belanja, dan baru ingat sewaktu mendorong kereta belanja ke depan meja kasir. Tapi saya agak keberatan kalau disuruh membeli kantong belanja lagi. Bukan karena sayang dengan uangnya, namun semata-mata karena merasa sudah punya dalam jumlah yang memadai di rumah.

Untunglah pelanggan yang berada di depan saya, yang lagi dilayani kasir, terlihat meminta barangnya dimasukkan ke dalam kardus saja. Dan ternyata kardusnya diberikan si kasir secara gratis. 

Tentu kardus tersebut merupakan kardus bekas dalam kondisi "baru",  setelah isinya disusun di rak yang dipajang di sana. Artinya, bila tidak ada pelanggan yang meminta, bisa jadi kardus bekas itu akan dibuang ke tong sampah.

Maka ketika giliran saya yang dilayani, saya pun juga meminta belanjaan saya dimasukkan dalam kardus. Butuh dua kardus berukuran agak besar untuk barang-barang yang saya beli, tapi masih ada sejumlah barang berupa sayuran yang tersisa, juga makanan yang harus disimpan di freezer seperti chicken nugget dan sosis. Rupanya si kasir diam-diam masih berkenan memberikan kantong plastik sekali pakai yang juga gratis.

Beberapa tahun lalu, kantong plastik seperti itu boleh dipakai, tapi harus dibayar pelanggan. Kalau tidak salah ingat, waktu itu dijual Rp 500 per kantong. Relatif murah memang, sehingga meskipun membutuhkan 10 buah kantong, tetap tidak memberatkan bagi konsumen. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan