Mohon tunggu...
Irvan Maulana
Irvan Maulana Mohon Tunggu... Orang biasa | terbuka untuk kritik dan saran | irvanmaulana020290@gmail.com

Tidak ada yang istimewa

Selanjutnya

Tutup

Karir

5 Strategi Mengelola Kecemasan Karyawan Saat Kembali ke Kantor

26 Juni 2020   07:03 Diperbarui: 26 Juni 2020   09:21 43 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
5 Strategi Mengelola Kecemasan Karyawan Saat Kembali ke Kantor
ekonomi.bisnis.com

Karena beberapa daerah sudah  memberi lampu hijau untuk membuka kembali aktivitas ekonomi, semua pengusaha pastinya sedang memikirkan dan  mengembangkan rencana untuk membawa karyawan kembali bekerja dengan aman, memikirkan jadwal dengan hati-hati, konfigurasi tempat duduk, kebijakan pengunjung, penggunaan lift, pengiriman makanan, dan banyak lagi.

Walaupun masuknya kembali tenaga kerja tentu saja mencakup perencanaan logistik dan operasional, bukan hanya kesejahteraan fisik yang harus diperhitungkan oleh pengusaha. Yang tak kalah penting adalah bagaimana organisasi akan merespons kesehatan emosional dan psikologis karyawan yang sayangnya, jarang dibahas lebih jarang.

Kecemasan universal yang  saat ini terjadi dan ini memang sebuah reaksi alami terhadap keadaan yang tidak wajar dan masa depan yang tidak pasti. Hampir setengah dari karyawan khawatir bahwa majikan mereka akan membawa mereka kembali bekerja sebelum aman, menurut survei nasional oleh Weber Shandwick dan KRC Research. Lebih dari setengah khawatir tentang masa depan perusahaan tempat mereka bekerja dan pekerjaan mereka secara khusus.

Jika pengusaha tidak membahas sumber-sumber kecemasan ini dan membantu karyawan mengelola kesehatan mental mereka, membawa orang kembali bekerja tidak akan banyak membantu perusahaan kembali ke tingkat produktivitas dan keterlibatan sebelumnya.

Banyak perusahaan perlu meningkatkan praktik saat ini, melengkapi program kesehatan mental eksternal atau pihak ketiga dengan kapasitas yang lebih besar untuk mengatasi stres, kecemasan, dan ketidakpastian "di rumah." Ini tidak berarti mencoba menggantikan praktisi kesehatan mental yang terlatih tetapi membangun kesadaran internal yang lebih besar, kepekaan terhadap, dan kemampuan untuk mengatasi masalah karyawan.

Berdasarkan pengalaman bertahun-tahun sebagai orang, budaya, dan konsultan perubahan, kami telah mengidentifikasi lima hal yang harus dilakukan pengusaha untuk membantu mengurangi kecemasan memasuki kembali karyawan. Kelima indikator dapat berfungsi baik sebagai kerangka kerja untuk membantu pengusaha membangun rencana masuk kembali mereka dan sebagai langkah yang digunakan untuk menilai kemajuan.

1. Jadikan kesejahteraan karyawan sebagai prioritas utama Anda.
Karyawan ingin diyakinkan bahwa perusahaan mereka akan mengutamakan karyawannya kapan pun memungkinkan, terutama di masa-masa sulit. Keputusan Costco untuk melembagakan pembayaran bahaya bagi pekerja garis depan, langkah Apple untuk menawarkan hari sakit yang dibayar, dan pilihan CEO Delta Ed Bastian untuk melepaskan gajinya selama enam bulan adalah contoh awal dari nilai-nilai perusahaan dalam tindakan yang membantu meringankan kekhawatiran karyawan.

Sebagian besar pemberi kerja menerima nilai bagus dari karyawan mereka atas cara mereka merespons pandemi sejauh ini. Mayoritas besar dalam survei kami mengatakan bahwa majikan mereka menempatkan keselamatan di atas keuntungan (72%) dan merawat karyawan sebaik mungkin (74%) dan bahwa respons majikan mereka adalah "persis seperti apa seharusnya" (72%).

Perusahaan harus terus menunjukkan komitmen terhadap nilai-nilai mereka selama fase masuk kembali. Mereka sebaiknya mengambil petunjuk dari Jane Fraser, presiden Citi & CEO Global Consumer Banking, yang membuat prioritas masuk kembali Citi sangat jelas ketika dia menulis di LinkedIn:

"Seperti rencana #Citi untuk masa depan  membuka kembali kantor kami dan menentukan seperti apa kebutuhan tempat kerja baru kami  satu hal yang sangat jelas bagi kami. Kami akan terus memprioritaskan keselamatan karyawan, pelanggan, dan komunitas kami. Itu mungkin berarti lebih berhati-hati daripada bimbingan kota, negara bagian, atau negara. Kami memiliki tim senior dan berpengalaman yang bekerja untuk kepulangan kami ke kantor untuk memastikan bahwa ketika kami melakukannya, hal itu dilakukan dengan cerdas dan dengan kesehatan dan kesejahteraan kita. orang-orang di pusat pengambilan keputusan kami."

2. Bagikan informasi yang akurat, tepat waktu, dan transparan.
Irama komunikasi yang konsisten dari CEO Anda atau pemimpin tepercaya lainnya adalah kunci untuk mengelola kecemasan karyawan. Gubernur New York Andrew Cuomo telah menjadi salah satu sumber tepercaya di negara ini untuk panduan Covid-19 karena pengarahannya yang transparan dan teratur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x