Mohon tunggu...
I Nyoman  Tika
I Nyoman Tika Mohon Tunggu... Dosen - Dosen

menulis sebagai pelayanan. Jurusan Kimia Undiksha, www.biokimiaedu.com, email: nyomanntika@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Healthy Pilihan

ASI Eksklusif dan Kesehatan Bayi

11 Oktober 2022   17:45 Diperbarui: 11 Oktober 2022   18:16 157
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Pemberian ASI adalah langkah penting bagi kesehatan bayi. Dari sudut pandang evolusioner dan nutrisi, pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan pertama kehidupan sangat berarti bagi kondisi pertumbuhan bayi selanjutnya. Mengapa demikian?

Alasannya secara ilmiah adalah , dengan pemberian ASI berkelanjutan selama 1 hingga 2 tahun kehidupan, diakui sebagai makanan standar emas untuk bayi. Asi ini adalah makanan spesifik spesies manusia , dengan komposisi yang dirancang oleh alam untuk lebih merespon kebutuhan biologis dan psikologis bayi baru lahir.

Lebih dari itu, ASI mengandung ratusan molekul bioaktif yang melindungi bayi baru lahir dari infeksi dan peradangan serta berkontribusi pada pematangan kekebalan, perkembangan organ, dan membangun kolonisasi mikroba yang sehat.

Dibandingkan dengan pemberian susu formula, menyusui telah dikaitkan dengan penurunan morbiditas dan mortalitas pada bayi dan untuk menurunkan insiden infeksi gastrointestinal dan penyakit inflamasi, pernapasan dan alergi. Di sini, perlu ditinjau secara singkat komposisi nutrisi dan fungsional ASI dan memberikan gambaran tentang berbagai faktor bioaktifnya.

KOMPONEN NUTRISI SUSU MANUSIA

Komponen nutrisi ASI berasal dari tiga sumber: Beberapa nutrisi susu berasal dari sintesis di laktosit, beberapa berasal dari makanan, dan beberapa berasal dari simpanan ibu. Secara keseluruhan, kualitas nutrisi ASI sangat terjaga, tetapi perhatian pada diet ibu penting untuk beberapa vitamin dan komposisi asam lemak ASI

MAKRONUTRIEN

Komposisi makronutrien susu manusia bervariasi di dalam ibu pada menyusui,  meskipun ada variasi dalam status gizi seorang  ibu.   Komposisi makronutrien rata-rata dari susu yang matang diperkirakan sekitar 0,9 hingga 1,2 g /dL untuk protein, 3,2 hingga 3,6 g/dL untuk lemak, dan 6,7 hingga 7,8 g/dL untuk laktosa. Perkiraan energi berkisar antara 65 hingga 70 kkal/dL, dan sangat berkorelasi dengan kandungan lemak ASI. Komposisi makronutrien berbeda antara ASI ibu yang melahirkan bayi  prematur dan cukup bulan,  susu prematur cenderung lebih tinggi protein dan lemaknya.

Sebuah studi  tentang hubungan antara karakteristik ibu dan komposisi makronutrien ASI dan menemukan bahwa setelah 4 bulan pascapersalinan, konsentrasi makronutrien ASI dikaitkan dengan satu atau lebih faktor berikut: Berat badan ibu untuk tinggi badan, asupan protein, paritas, kembalinya menstruasi, dan frekuensi menyusui. Studi ini juga menemukan bahwa ibu yang memproduksi susu dalam jumlah yang lebih tinggi cenderung memiliki konsentrasi lemak dan protein susu yang lebih rendah tetapi konsentrasi laktosa yang lebih tinggi.

Protein susu manusia dibagi menjadi fraksi atau kompleks whey dan kasein, dengan masing-masing terdiri dari susunan protein dan peptida spesifik yang luar biasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun