Mohon tunggu...
Indrian Safka Fauzi
Indrian Safka Fauzi Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Pemuda asal Cimahi, Jawa Barat kelahiran 1 Mei 1994. Praktisi Kesadaran Berketuhanan, Kritikus Fenomena Publik dan Pelayanan Publik. Sang pembelajar dan pemerhati abadi. The Next Leader of Generation.

🌏 Akun Pertama 🌏 My Knowledge is Yours 🌏 The Power of Word can change The World, The Highest Power of Yours is changing Your Character to be The Magnificient. 🌏 Sekarang aktif menulis di Akun Kedua, Link: kompasiana.com/rian94168 🌏

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Saya Harap Tulisan Ini Dapat Memberikan Kesembuhan

19 September 2022   05:30 Diperbarui: 19 September 2022   06:35 162 18 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kesembuhan (Sumber: Freepik)

Selamat membaca sahabat setia Kompasianer dan Readers!

Saya sangat berempati kepada saudara saya yang mengalami sakit kejiwaan di belahan dunia manapun. Tulisan ini berdasarkan pengalaman Subjektif diri saya pribadi. Sejatinya saya pun mengalami sakit psikis yang tidak dideteksi medis dan disembuhkan oleh orang-orang mengaku "bisa". Karena yang ada, finansial Ayahanda dan Ibunda terkuras dan menghabiskan jutaan Rupiah yang tak terhitung.

Mungkin sahabat pernah membaca keterangan Islami, bahwasanya:

"Barangsiapa tidak mempunyai dan dibimbing oleh seorang guru, maka gurunya adalah setan."

Keterangan ini shahih. Dan saya mengalami kejadian mengerikan karena saya membaca tulisan-tulisan di Internet yang membahas hal-hal kisah akhir zaman dalam sebuah hadits, tanpa bimbingan seorang guru. Akibatnya setan mengelabui saya, dan dibenak kepala saya selalu terulang dan terucap Nama-Nama Setan Iblis yang mempengaruhi kejiwaan saya selama belasan tahun lamanya.

Namun karena saya dimata kedua orang tua adalah seorang anak yang taat dan berbhakti. Selalu menuruti nasihat dan bimbingan kedua orang tua, untuk tetap beribadah kepada Allah, kepada sesama, juga tak lepas dari dzikir. Kesembuhan diri saya berangsur-angsur mulai dirasakan, melalui perjuangan saya seorang diri, keyakinan saya kepada Tuhan Yang Maha Esa makin tak goyah.

Ada faktor-faktor penyebab seorang remaja yang masih belum mengerti dampak dari apa yang ia baca, musik apa yang ia dengar, tontonan apa yang menjadi favoritenya, bahkan Game yang ia mainkan sekalipun sehingga masuk dalam lembah ketidaksadaran dipenuhi kejadian mistis mengerikan menimpa masa-masa perjalanan hidupnya. Yaitu diantaranya:

Selalu memikirkan dan mengulang mengucapkan Nama-Nama Setan dan Iblis dalam benak kepala, tak sadar menjadi magnet yang menarik eksistensi makhluk tersebut untuk menguasai pikiran manusia yang lengah dan lepas dari berdzikir atau mengingat nama Tuhan.Β 

Biasanya Nama-Nama Setan dan Iblis itu ditemukan pada sebuah bacaan di internet, Musik pemujaan setan dan iblis, Game yang mengangkat tema melawan Iblis dan Setan, dan lainnya yang menyematkan Nama-Nama Setan dan Iblis. Pemuka Agama yang mengerti akan hal ini, melarang keras untuk menyebutkan Nama-Nama Setan dan Iblis, karena memang dapat memanggil kehadiran mereka apabila selalu terfikirkan dalam benak kepala kita.

Membaca tulisan yang belum saatnya dibacaΒ atau umur manusia belum berkualifikasi membacanya, karena membaca tanpa arahan seorang penanggungjawab atau Guru.Β 

Membaca kitab sucipun perlu arahan dan bimbingan Guru yang bonafide dan menguasai Kitab Suci tersebut dengan benar. Jika tidak maka Setan siap mengelabui pikiran manusia yang belajar tanpa arahan dan bimbingan yang benar. Maka lebih condong pada hal-hal yang menyesatkan, karena menafsirkan kitab suci berdasarkan hawa nafsu, kebencian (terorisme) dan hasrat duniawi (materialistis dan hedonistis).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan