Mohon tunggu...
Indrian Safka Fauzi
Indrian Safka Fauzi Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Pemuda asal Cimahi, Jawa Barat kelahiran 1 Mei 1994. Praktisi Kesadaran Berketuhanan, Kritikus Fenomena Publik dan Pelayanan Publik. Sang pembelajar dan pemerhati abadi. The Next Leader of Generation.

🌏 My Knowledge is Yours 🌏 The Power of Word can change The World, The Highest Power of Yours is changing Your Character to be The Magnificient. 🌏

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop

Demokrasi Liberal atau Demokrasi Berkesadaran?

7 Agustus 2022   12:00 Diperbarui: 7 Agustus 2022   16:35 217 26 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Demokrasi Berkesadaran (Gambar dari Freepik diolah pribadi)

Saya mengamati akhir-akhir ini Masyarakat ramai dengan fenomena pemaksaan hijab. Menjadi kontroversi disatu pihak membela nilai-nilai demokrasi dan yang satu menilai dikit-dikit demokrasi. Lantas kegalauan ini apa yah obatnya sahabat?

Bagi saya sebagai seorang praktisi Kesadaran Berketuhanan yang universal selama bertahun-tahun. Saya merekomendasikan sebuah obat penawar akan segala kekisruhan dan kegalauan masyarakat yang terjadi. 

Apakah itu? 

Yaitu Demokrasi Berkesadaran

Saya pernah menulisnya di link berikut: 

Demokasi Berkesadaran dan Ideologi Spiritualisme

Demokrasi Berkesadaran memiliki dua pilar universal yang saya ambil dari Mutiara Hikmah Al-Quran (Islam) yakni:

  • A’maalunaa walakum a’maalukum, artinya Bagi kami amalan kami, bagimu amalan mu. Terdapat pada Quran Surah Al-Baqarah ayat 139.
  • Lakum dinukum waliyadin, artinya bagi kamu agama mu, bagi aku agama ku. Terdapat pada Quran Surah Al-Kafirun ayat 6.

Dua ayat Quran yang suci ini menunjukkan:

  • Tidak ada paksaan untuk melaksanakan amalan apapun, semua bertanggungjawab atas amal perbuatannya sendiri di kemudian hari dihadapan Tuhan. Namun saudara seiman memiliki kewajibkan untuk saling mengingatkan dalam kebenaran seperti yang tercantum pada terjemah Al-Quran surat Al-Ashr.
  • Tidak ada paksaan untuk memeluk agama apapun, semua bertanggungjawab atas keyakinannya. Selama ia patuh dan taat menjalankan apa yang diperintahkan Tuhan dan Junjungannya dan menjauhi segala yang dilarang oleh Tuhan dan Junjungannya.

Dengan demikian dua pilar ini kokoh menopang kesadaran kemanusiaan, keagamaan, dan berketuhanan untuk menjalankan demokrasi yang semestinya. Tanpa ada paksaan juga tanpa ada kebebasan yang kebablasan mendobrak norma dan ketentuan beragama.

Semua disadari oleh rakyat seluruh, bahwa ada maksud mengapa Tuhan mengadakan dunia ini dipenuhi oleh segala amalan kebaikan yang termaktub dalam kitab suci, dan mengapa Tuhan mengadakan dunia ini dipenuhi oleh keragaman Agama dan Keyakinan. Itu semua karena kesadaran manusia dalam berkemanusiaan, berketaatan dan berketuhanan yang beragam. 

Maka yang ditonjolkan dalam demokrasi berkesadaran adalah nilai-nilai kesadaran, dan demokrasi hanyalah sebagai fasilitas mewujudkan itu semua. Apabila demokrasi tidak mengarahkan masyarakat semakin berkesadaran, maka gagal-lah sebuah demokrasi.

Kita lihat sendiri. Demokrasi Liberal ala Paman Sam telah membuat Negerinya membusuk dari dalam. Degradasi moralitas merajalela, semua selalu diukur oleh materi, rasisme, intoleransi, maraknya perjudian dan investasi tak jelas asal usul serta transparansi untuk negeri lain yang mana rakyatnya menjadi korban, dan perilaku hedonis makin meraja dengan makin ugal-ugalannya pornoaksi dan pornografi yang bertebaran di setiap konten yang dibuat untuk disebarkan ke khalayak baik secara japri maupun website. Survey Gallup menunjukkannya bisa di akses rujukan dibawah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan