Mohon tunggu...
Inspirasiana
Inspirasiana Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Kompasianer Peduli Literasi dan Edukasi

Bagikan tulisan hak cipta kami dalam bentuk artikel Kompasiana. Kami ingin menerbitkan bunga rampai karya dan mendukung taman baca di penjuru tanah air. KRewards sepenuhnya untuk dukung cita-cita literasi. * IG: inspirasianakita * FB: inspirasiana.kita * Twitter: @InspirasianaKi1 * inspirasianakita@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Sebuah Cerita di Bawah Kolong Langit

9 Juni 2021   10:46 Diperbarui: 9 Juni 2021   11:07 228 25 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sebuah Cerita di Bawah Kolong Langit
Sebuah cerita di bawah kolong langit - Photo by Pawel Furman on unsplash.com

Konon, di sebuah desa, hiduplah seorang petani beserta dengan istrinya. Mereka hidup begitu sederhana. Menyambung hidup dengan bercocok tanam dari sepetak ladang hibah dari sang Raja pun cukup membuat mereka merasa sangat bahagia.

Meskipun si petani ini mempunyai koneksi yang bisa dibilang dekat dengan Raja, namun ia tidak lantas menjadikan posisi warga terkasih sebagai satu hal yang membuatnya mendongak ke atas.

Bahkan, beberapa petak tanah pemberian Raja, karena ia dianggap telah memberikan kontribusi bagi kemajuan sistem agraris di kerajaan, telah dibagikan pada tetangganya yang miskin papa.

Rumahnya pun hanya kecil, berdiri dekat dengan ladang tempat ia bekerja.

Suatu ketika datanglah sahabatnya dari kota. Dengan penuh rasa sukacita diajaknya sahabatnya masuk ke rumah, dijamunya dengan makanan yang sederhana. 

Sang sahabat bercerita panjang lebar tentang pengalaman hidup sebagai pengusaha. Saat usahanya berhasil, kemudian akhirnya ia kena tipu dan menjadi bangkrut.

Petani tersebut merasa iba, lalu diambilnya cangkul, dimintanya sang sahabat bekerja bersamanya di ladang. Dengan perjanjian nanti bila hasil ladang terkumpul, akan dibelikan sepetak ladang bagi sahabatnya.

Tetapi baru genap satu minggu, si pedagang mengeluh. Ia merasa ditipu oleh sang petani, karena ladang yang dijanjikan tak segera ia terima.

Begitu sedih hati sang petani melihat sahabatnya marah dan membuang cangkul serta berkata bahwa petani tersebut bukan sahabat yang benar.

Dengan segala kesabaran tingkat langit, petani tersebut membuka lemari. Diambilnya sebongkah batu permata ruby pemberian sang Raja. Satu-satunya harta yang sengaja ia simpan untuk ia berikan kepada orang yang membutuhkannya suatu saat nanti.

Ruby tersebut ia bungkus dengan kertas biasa. Tiada bungkus bagus yang ia punya. Hanya secarik kertas sederhana di meja kamarnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x