Mohon tunggu...
Indah Novita Dewi
Indah Novita Dewi Mohon Tunggu... Penulis - Hobi menulis dan membaca.

PNS dan Penulis

Selanjutnya

Tutup

Diary

Alhamdulillah, Sudahkah Anda Bersyukur Hari Ini?

21 September 2022   21:46 Diperbarui: 21 September 2022   22:06 75 11 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Alhamdulillah (Sumber: Pexels/Tetyana Kovyrina)

Alhamdulillah, puji bagi Allah. Hidup sudah diserahkan pada manusia untuk dijalani dengan sebaik-baiknya. Ada kalanya memang hidup terasa berat, namun sering kali hidup terasa indah. Apapun itu sebaiknya kita bersyukur pada karunia Tuhan untuk kita.

Hari ini saya bangun dengan badan yang agak meriang, dan sudah memikirkan kemungkinan untuk cuti saja sehari. Saya mengurungkan niat ketika teringat janji diskusi dengan teman-teman untuk pelaksanaan sebuah kegiatan kantor.

Kalau pakai ilmu 'untung' ala orang Jawa, saya seharusnya duduk tegak mempersiapkan diri pergi ke kantor dan mengucapkan: "Untung saya cuma meriang, dan masih bisa berdiri tegak. Saya masih bisa beraktivitas di kantor walaupun mata pedas dan berair, tenggorokan gatal dan hidung tersumbat."

Alhamdulillah cuma meriang. Alhamdulillah bisa sampai di kantor tepat waktu dan masih bisa absen online tanpa eror. 

Setiba di kantor lalu saya mengurus naskah yang saya kirimkan untuk website kantor. Ada kekeliruan pengiriman, sehingga saya mengirimkan file yang salah. Alhamdulillah, filenya masih bisa ditukar dengan file yang baru.

Setelah urusan naskah website beres, saya pergi ke rumah seorang kenalan yang tak jauh dari kantor. Saya berjanji akan membeli mukena untuk kebutuhan anak saya di pondok. Alhamdulillah dua mukena putih yang saya pesan tersedia dengan harga terjangkau. Kenalan saya juga menyarankan saya untuk menunjukkan mukena itu terlebih dahulu pada anak saya. Baru kalau anak saya setuju, saya bisa mentransfer uangnya. Alhamdulillah baik sekali beliau.

Saya pulang ke kantor dan mengajak seorang teman untuk ikut kegiatan saya nanti. Alhamdulillah tanpa banyak alasan, teman tersebut bersedia walau harus rapat mendadak pukul 09.00.

Pukul 09.00 saya rapat berempat bersama teman-teman satu tim. Alhamdulillah, rapat/diskusi berjalan dengan cukup mulus. Alhamdulillah semua anggota tim berkontribusi dengan semaksimal mungkin dan saya benar-benar merasa terbantu.

Saya pulang istirahat siang, sekaligus mengecek anak saya yang sedang kurang sehat di rumah. Alhamdulillah anak dan suami mau makan seadanya dengan lauk yang saya sediakan. Alhamdulillah, tak lama anak kedua saya juga pulang dari sekolah dan kami bisa balik ke kantor dengan aman.

Alhamdulillah saat diskusi saya teruskan usai break, antusiasme teman-teman tidak berkurang untuk mencurahkan ide selama diskusi dan alhamdulillah rapat selesai dan target tercapai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan