Mohon tunggu...
IMRON SUPRIYADI
IMRON SUPRIYADI Mohon Tunggu... Jurnalis - Jurnalis dan Pengasuh Ponpes Rumah Tahfidz Rahmat Palembang

Jurnalis, Dosen UIN Raden Fatah Palembang, dan sekarang mengelola Pondok Pesantren Rumah Tahfidz Rahmat Palembang.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Gubernur Penggusur Tuhan

3 September 2022   11:03 Diperbarui: 3 September 2022   11:10 183 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi : dialeksis.com 

Cerpen Imron Supriyadi

Pagi sekitar pukul 06.30 WIB, Kantor Pandawa, sebuah Even Organizer (EO) Kesenian di Kataku masih sepi. Tapi Pardiman, kali itu sudah muncul. Ia selalu datang lebih dulu dari crew lainnya.

Meski bukan penjaga kantor, tapi Pardiman melakukan sesuatu yang bisa dilakukan untuk menjaga kenyamanan di kantor setiap hari. Termasuk menyapu, merapikan arsip-arsip yang terserak, layaknya office boy pada umumnya.

Sesaat Pardiman membaca sebuah undangan yang tergeletak di atas meja pimpinan. Sebelum merapikannya, Pardiman sempat membaca undangan yang sejak semalam sudah dibuka oleh beberapa crew lembaga. Amplop cokelat itu tertera lambag garuda dan deretan huruf yang menjelaskan undangan berasal dari gubernur.

"Pagi, Man!" Sutarman, Direktrur Pandawa datang menyapa Pardiman.

"Pagi juga!" Pardiman menjawab pendek.

Hubungan antar crew di lembaga ini tidak seperti di perusahaan pada umumnya, yang mengedepankan feodalis struktural. Hubungan antara pimpinan dan bawahan di Venesia bersifat kolektif kolegial. Sehingga, jalinan satu dan lainnya berjalan setara. Hanya pada kebijakan tertentu saja, lembaga ini tetap proporsional, seperti tanda tangan surat dan kontrak dengan sejumlah kolega.

"Cak mano, kito? Nak datang idak di acara agek malam?" tanya Pardiman pada Sutarman.

"Secara kelembagaan, kito dateng bae. Apo lagi ini undangan dari Pak Gubernur," ujar Sutarman.

"Wong berapo yang boleh datang?" Pardiman sepertinya ingin ikut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan