Mohon tunggu...
rokhman
rokhman Mohon Tunggu... Kulo Nderek Mawon, Gusti

Melupakan akun lama yang bermasalah

Selanjutnya

Tutup

Love Pilihan

Dijodohin, Awalnya Ogah tapi Selanjutnya Uh Ah Uh Ah

20 Mei 2021   20:32 Diperbarui: 20 Mei 2021   21:02 775 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dijodohin, Awalnya Ogah tapi Selanjutnya Uh Ah Uh Ah
Ilustrasi. Foto: shutterstock dipublikasikan kompas.com

Ini kisah nyata dari seorang teman. Cerita ini sudah lama. Setelah pernikahannya, kami tak pernah lagi bertemu, sampai sekarang. Semoga keberkahan dan keselamatan menyelimutinya dan keluarganya.

Oiya, kata-kata belakang judul di atas maksudnya adalah kebahagiaan. Jadi ceritanya begini. Saat itu, belasan tahun lalu, saya punya seorang teman satu kost. Ceritanya kami sama-sama perantau, suku kami pun sama. Jadi seperti mudah klop.

Aku mengenal si teman ini sebagai anak baik dan tak terlalu banyak bicara. Tapi raut mukanya gembira. Tak terbersit dari wajahnya aura susah. Padahal, sedikit banyak ketika dia cerita masa lalu, aku tahu bahwa ada kesusahan luar biasa dalam hidupnya. Dia anak orang tak terlalu berada yang bisa kuliah di perguruan tinggi ternama di Indonesia.

Di saat itu, di usia yang sudah cukup, dia belum menikah. Bahkan belum punya pacar alias calon. Waktu itu, usiaku kisaran lima tahun lebih muda darinya.

Saat ngobrol soal wanita, si teman ini statusnya hanya naksir wanita. Saat bicara wanita, selalu soal wanita yang dia taksir. Satu ketika dia cerita seorang wanita yang dia taksir. Dia sangat bahagia sekali menceritakan bagaimana dirinya dan wanita yang dia taksir saling berpandangan.

Padahal hanya berpandangan. Tapi si teman ini sangat bahagia. Aura wajahnya memancar tak ketulungan. Lihat dia bahagia, aku pun ikut senang, walaupun dia hanya saling berpandangan dengan wanita yang ditaksir.

Di tengah romantika naksir wanita, si teman ini mudik. Setelah balik dari kampung halaman, si teman ini menceritakan padaku bahwa ibunya sudah ingin menimang cucu. Ya istilahnya ibunya ingin agar si teman ini segera menikah.  

Mungkin keluarganya berpikir bahwa teman saya ini memang agak sulit membangun hubungan dengan wanita. Akhirnya si teman saya ini dijodohkan dengan wanita yang dia sama sekali tak kenal. Nah mulai ada rasa ragu dalam dirinya. Di zaman sudah maju dan mudah, masih saja dijodohkan.

Seingatku, si teman ini diberi foto calonnya. Yah namanya juga foto, bisa juga dipoles sana-sini. Maka temanku ini agak tak sreg sebenarnya.

Sampai satu ketika si teman dan keluarganya  bertandang ke rumah calon istrinya. Adegannya mirip cerita film atau cerita perjodohan di masa lalu. Padahal kisah temanku ini adalah cerita tahun 2000-an.

Jadi antar keluarga bertemu, kemudian si calon istri masih di dalam, belum di ruang tamu. Antar keluarga berbincang ke sana ke mari. Temanku ini gelisah seperti hampir kalah judi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x