Mohon tunggu...
IDRIS APANDI
IDRIS APANDI Mohon Tunggu... Penulis - Penikmat bacaan dan tulisan

Pemelajar sepanjang hayat.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Kurikulum Pendidikan yang Bersenyawa dengan Alam

3 Agustus 2016   01:37 Diperbarui: 3 Agustus 2016   11:42 420 5 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Seorang siswa SDN Kahuripan Pajajaran Purwakarta berjalan melewati sawah yang ada di sekolah tersebut. (Foto : Dokpri)

Jika Anda berkunjung ke SDN dan SMPN Satu Atap Kahuripan Pajajaran Kab. Purwakarta, Anda akan menemukan situasi dan kondisi yang berbeda pada bangunan dan lingkungan seluas kurang lebih tiga hektar ini. Lingkungan sekolah seperti lembah, indah, terdiri dari beberapa tingkatan, ruang kelas ada yang di bangun pada bagian atas dan ada juga ada bagian bawah. Ruang kelas juga ada yang dimanfaatkan sebagai tempat sholat, laboratorium, latihan menari, atau tempat latihan musik karawitan.

Papan nama sekolah. (Foto : Dokpri).
Papan nama sekolah. (Foto : Dokpri).
Bentuk ruang kelas tidak seperti pada umumnya, tertutup dengan jendela berkaca, yang kadang ditutup lagi dengan tirai atau cat, tetapi hanya dibangun setengah badan saja. Temboknya terbuat dari batu bata merah yang disusun secara artisitik, sehingga dari luar tidak tampak seperti ruang kelas, tetapi seperti bangunan tradisional.

Di dekat pintu kelas, menempel alat-alat pertanian dan tempat makanan tradisional seperti dudukuy cetok, boboko, hihid, nyiru, dan kohkol.Seikat gabah yang masih menempel pada tangkainya pun ikut menjadi hiasan. Lampu lampion yang menggantung pada bagian luar kelas semakin mempercantik bangunan kelas.

Ruang kelas yang dengan bentuk yang khas. (Foto : Dokpri).
Ruang kelas yang dengan bentuk yang khas. (Foto : Dokpri).
Aktivitas belajar siswa dapat terlihat dari luar, dan siswa pun dapat melihat suasana di luar. Karena ruang kelas dibangun setengah badan, maka tidak perlu dilengkapi dengan AC (Air Conditioner) karena sudah tersedia AG alias Angin Gelebug atau angin alami yang masuk bersemilir ke dalam kelas. Dengan demikian, udara pun lebih sejuak dan lebih segar.

Para siswa sedang asyik belajar. (Foto : Dokpri)
Para siswa sedang asyik belajar. (Foto : Dokpri)
Memang ada plus minusnya bangunan kelas dibuat seperti ini. Plusnya adalah terlihat artistik, susana alamnya terasa, dan tidak cepat gerah, tetapi minusnya adalah suara atau keributan murid dari kelas sebelah akan cukup menganggu konsentrasi belajar, suara guru harus lebih keras ketika menjelaskan pelajaran, jika menggunakan proyektor akan terlihat kurang jelas karena terkena cahaya terang dari luar, jika ada orang yang lewat di depan kelas akan mengundang perhatian siswa yang sedang belajar di dalam kelas.

Penulis sedang berdiskusi dengan para siswa. (Foto : Dokpri).
Penulis sedang berdiskusi dengan para siswa. (Foto : Dokpri).
Suasana di luar kelas terasa rindang dan indah karena dihiasi pohon-pohon dan bunga-bunga yang berwarna-warni. Hal yang unik dan mungkin tidak ada di sekolah lain adalah di sekitar sekolah terdapat beberapa petak sawah, kolam ikan, kandang ayam, dan kadang kambing. Suara air yang bening mengalir dan mengairi sawah semakin menambah eksotisnya lingkungan sekolah ini.

SDN-SMPN Satu Atap Kahuripan Pajajaran menerapkan Sekolah Berbudaya Lingkungan (SBL) yang telah dikelola dengan baik dan sungguh-sungguh. Oleh karena itu, tahun 2016 sekolah ini berhasil menyabet juara I Sekolah Berbudaya Lingkungan Tingkat Provinsi Jawa Barat jenjang SD.

Lingkungan sekolah yang bersih dan tertata rapi. (Foto : Dokpri).
Lingkungan sekolah yang bersih dan tertata rapi. (Foto : Dokpri).
Beragam aktivitas yang dilakukan siswa. Ada yang sedang belajar di dalam kelas, ada yang berolah raga, ada yang sedang menyantap makanan yang dibawa dari rumah karena di sekolah ini tidak boleh ada kantin, ada yang sedang berlatih menyanyi,  mengerjakan tugas, membaca buku, berbengkarama, mencari dan maraban domba(memberi makan kambing).

Mereka tampak senang dengan berbagai aktivitas yang mereka lakukan. Saya pun sempat berbincang-bincang dengan siswa yang Saya temui, masuk ke dalam kelas dan berdiskusi dengan mereka. Baju pangsi yang dipakai siswa laki-laki dan kebaya yang dipakai siswa perempuan membuat mereka tampil beda sebagai mojang dan jajaka Purwakarta.

Sejumlah siswa dan siswi yang ceria. (Foto
Sejumlah siswa dan siswi yang ceria. (Foto
Saya melihat sekolah ini memang memiliki karakteristik yang khas, antara lain, identitas kesundaan dan nuansa tradisional yang begitu menonjol walau suasana modernnya juga terasa. Sekolah ini dilengkapi dengan jaringan internet (Wi-Fi) dan guru-guru pun menggunakan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) dalam pembelajaran.

Suasana lingkungan yang indah terasa sedang berada di alam yang indah dan sejuk. Tanaman padi yang sedang hijau terhampar, angin sepoi-sepoi bersemilir, ikan berenang di kolam, dan air bergemercik. Beberapa ekor ayam dan kambing tampak sedang diberi makan oleh siswa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan