H. S . Sasmita
H. S . Sasmita Pengajar Honorer

I'm thankful for my struggle because without it, I wouldn't have stumbled across my strength

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Jebakan "Clickbait" Youtuber terhadap Pemirsa Lemah Literasi

20 Mei 2018   00:20 Diperbarui: 20 Mei 2018   09:53 2185 4 1
Jebakan "Clickbait" Youtuber terhadap Pemirsa Lemah Literasi
Ilustrasi: fpov.com

Dalam sebuah buku karangan John Storey berjudul Cultural Theory and Popular Culture An Introduction. Untuk mendefinisikan budaya populer, pertama-tama kita perlu mendefinisikan istilah budaya' Raymond Williams (1983) menyebut budaya 'salah satu dari dua atau tiga kata paling rumit dalam bahasa Inggris .

Williams menyebut tiga definisi yang luas. Pertama, budaya dapat digunakan untuk merujuk pada 'proses umum pengembangan intelektual, spiritual, dan estetika' .

Kita dapat, misalnya, berbicara tentang perkembangan budaya Eropa Barat dan hanya mengacu pada faktor-faktor intelektual, spiritual dan estetika - filsuf besar, seniman hebat dan penyair besar. Ini akan menjadi rumusan yang dapat dipahami.

Penggunaan kedua dari kata 'budaya' mungkin adalah untuk menunjukan 'cara hidup tertentu, baik dari sebuah kelompok masyarakat, jaman atau sekelompok. Dengan menggunakan definisi ini, jika kita berbicara tentang perkembangan budaya Eropa Barat, kita akan berpikir bukan hanya faktor intelektual dan estetika, tetapi pengembangan, misalnya, keaksaraan, liburan, olahraga, festival keagamaan.

Akhirnya, Williams menunjukkan bahwa budaya dapat digunakan untuk merujuk pada 'karya dan penerapan intelektual dan terutama aktivitas artistik'. Dengan kata lain, budaya di sini berarti tulisan-tulisan dan praktik-praktik yang fungsi utamanya adalah untuk menandakan, memproduksi atau menjadikan kesempatan untuk menghasilkan makna.

Budaya dalam definisi ketiga ini identik dengan apa yang strukturalis dan pasca-strukturalis sebut 'signifying practices' adalah perilaku pembuatan makna di mana orang-orang terlibat termasuk produksi dan membaca teks. Dengan menggunakan definisi ini, kita mungkin akan memikirkan contoh-contoh seperti puisi, novel, balet, opera, dan seni rupa.

Dapat disimpulkan bahwa budaya populer mengacu pada produk estetika yang dibuat dan dijual oleh perusahaan pencari laba yang beroperasi di pasar hiburan global. Youtube adalah bagian dari produk budaya populer (popular culture). 

YouTube adalah sebuah situs web berbagi video (video-sharing) yang dibuat oleh tiga mantan karyawan PayPal pada Februari 2005. Situs ini memungkinkan pengguna mengunggah, menonton, dan berbagi video.

Situs tersebut untuk menampilkan berbagai macam konten video buatan pengguna, termasuk klip film, klip TV, dan video musik. Selain itu ada pula konten amatir seperti blog video, video pendidikan dan lain-lain.

Kebanyakan konten di YouTube diunggah oleh individu, meskipun perusahaan-perusahaan media seperti DW, CBS, BBC, dan organisasi lain sudah mengunggah material mereka ke situs ini sebagai bagian dari program kemitraan YouTube.

Pengguna tak terdaftar dapat menonton video, sementara pengguna terdaftar dapat mengunggah video dalam jumlah tak terbatas. Video-video yang dianggap berisi konten ofensif hanya bisa ditonton oleh pengguna terdaftar berusia 18 tahun atau lebih.

Dampak dari YouTube telah memberikan efek positif dan negatif pada budaya populer saat ini. Youtube telah memainkan peran penting dalam menciptakan selebriti internet instan, mempromosikan pemain musik, memberikan peluang untuk pidato politik dan agama, dan menciptakan medan perang untuk masalah penyensoran, pelanggaran hak cipta, dan hak privasi. Semua fenomena itu telah menjadi hasil dari hanya memberi orang kesempatan untuk memposting ekspresi kreatif pribadi mereka di forum publik.

YouTube memainkan peran penting dalam mendefinisikan budaya populer (popular culture) saat ini dalam skala global. Dalam budaya populer saat ini, menyiarkan diri sendiri atau bisa disebut vlog telah menjadi begitu umum sehingga orang yang tidak memposting video di Internet sering kali dikeluarkan dari social circle(lingkaran sosial).

Menurut Collins Dictionary social circle adalah a group of people who are socially connected atau sekelompok orang yang terhubung secara sosial. Adalah mungkin bagi seorang remaja untuk dijauhi dan ditolak jika dia tidak dapat ditemukan di saluran YouTube.

Mereka kadang-kadang memposting video diri mereka melakukan tindakan yang luar biasa dalam upaya untuk menyesuaikan diri dengan pergaulan atau untuk persaingan.

Agar konten-konten tersebut banyak pengunjung nya maka pengguna Youtube atau bisa disebut Youtuber menciptakan clickbait

Clickbait di sini adalah menggunakan judul yang hiperbola atau berlebihan, membelalakan mata, atau berhubungan dengan seks padahal dalam tanyangan video tersebut tidak ada kaitannya sama sekali dengan konten. Dan judul atau kata-kata yang digunakannya pun menjurus kepada kata yang berhubungan dengan kehebohan frasa yang sensitif, khsusus nya berhubungan dengan agama, seks, politik, suku, dan ras.

Hal seperti itu dapat membuat kemarahan, perpecahan serta permusuhan karena pemirsa (viewer) lemah akan literasi atau budaya membaca bahkan bisa disebut malas membaca. 

YouTube adalah situs web yang luar biasa dan sepotong teknologi yang telah mengubah budaya populer secara radikal dan cara kita berpikir tentang menyiarkan dan menyuarakan kita kepada dunia.

YouTube juga telah menciptakan saluran di mana orang-orang dapat menyiarkan pendapat mereka tentang pemerintah, polisi, atau otoritas mereka secara umum. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2