Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Kita hanyalah debu berjalan yang ditiupkan roh untuk berbuat kebaikan.

Intisari dari kehidupan adalah Berbagi.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Tolonglah Perokok, Jangan Merokok di Dalam Toilet Umum

26 September 2020   19:47 Diperbarui: 26 September 2020   19:57 75 12 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tolonglah Perokok, Jangan Merokok di Dalam Toilet Umum
Sumber: kompas.com

Tulisan ini tidak bermaksud mengintimidasi perokok, tetapi hanya menyampaikan saran tentang hal yang sebaiknya tidak dilakukan perokok. Semata-mata menghormati kepentingan sesama.

Aku tidak benci perokok. Sama sekali tidak! Aku hanya benci asap rokok dan tidak suka merokok. Iya, aku tidak merokok. Bila ada yang bilang gegara tidak merokok kurang jantan, aku tidak peduli. Aku lebih peduli kesehatanku.

Berawal dari ketidaksukaanku terhadap asap rokok, setiap berkumpul bersama teman, kalau hubungan kami dekat, pasti kutegur dia untuk tidak merokok di depanku. Minimal, asapnya diarahkan tidak ke arahku.

Bila tidak terlalu kenal, aku yang memutuskan agak menyingkir menjauhinya. Semata-mata, tetap untuk menghormati sesama. Aku tidak menghirup asapnya, dan dia tidak terganggu merokok.

Beda ceritanya dengan toilet umum. Pasti Anda sudah tahu bukan, toilet umum itu toilet untuk siapa? Iya, toilet untuk semua orang, tanpa memandang perokok atau bukan. Ada yang unisex, ada pula yang dibatasi perbedaan jenis kelamin.

Bila merujuk ke pustaka.pu.go.id, dijelaskan lebih lanjut, toilet umum adalah sebuah ruangan yang dirancang khusus lengkap dengan kloset, persediaan air, dan perlengkapan lain yang bersih, aman, dan higienis dimana masyarakat di tempat-tempat domestik, komersial maupun publik dapat membuang hajat serta memenuhi kebutuhan fisik, sosial dan psikologis lainnya.

Ukuran ruangnya pun ditentukan standarnya. Untuk buang air besar (WC), memiliki panjang 80-90 cm, lebar 150-160 cm, dan tinggi 220-240 cm. Sementara bila hanya untuk buang air kecil (urinoir), lebar 70-80 cm dan tinggi 40-45 cm. Seyogianya, ada kenyamanan dalam tempat sesempit itu, agar proses pembuangan dapat berjalan dengan lancar.

Sumber: republika.co.id
Sumber: republika.co.id
Nah, di kantorku, pernah kutemui perokok merokok di dalam toilet umum. Aku tak tahu sensasinya, tapi kurasa mereka memilih toilet sebagai tempat merokok pasti ada alasannya. Di tengah kenikmatan membuang, ada pula kenikmatan merokok. Inspirasi pun dikata mereka banyak muncul setelah melakukannya. Klimaks.

Yang jadi masalah adalah pengguna setelahnya. Seperti aku. Di puncak-puncaknya sakit perut yang diderita, dibela-belain lari dari ruangan kerja ke toilet, diakhiri dengan menemukan toilet bekas perokok merokok. Otomatislah, di ruangan sempit itu, masih berbau asap rokok. Mohon maaf, itu sangat tidak nyaman. Mungkin juga bagi beberapa di antara Anda.

Alhasil, aku harus mencari toilet pengganti yang masih murni. Syukur-syukur kalau ada, kalau tak ada? Mau tak mau aku harus menderita menghisap asap rokok yang kubenci itu. Tak ada jalan lain, perut ini tak bisa ditahan rasa sakitnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x