Mohon tunggu...
Hiqma Nur Agustina
Hiqma Nur Agustina Mohon Tunggu... Penulis, dosen, peneliti, penikmat sastra, dan traveler

Penulis adalah staf pengajar di English Department, Politeknik Negeri Malang.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Mengakui Keberhasilan Orang Lain, Kenapa Tidak?

13 Januari 2020   08:27 Diperbarui: 14 Januari 2020   00:01 399 14 4 Mohon Tunggu...
Mengakui Keberhasilan Orang Lain, Kenapa Tidak?
(Foto koleksi pribadi)

Tidak semua orang memiliki jiwa besar untuk mengakui dan mengapresiasi keberhasilan orang lain. Hal tersebut dipicu oleh faktor psikologis seperti tidak dapat menerima kenyataan bahwa orang lain sudah melakukan sebuah pencapaian tertentu sedangkan dirinya masih berada di level yang itu-itu saja. 

Tapi jika kita mampu melihat keberhasilan atau pencapaian orang lain sebagai sebuah pemicu untuk melakukan hal yang setingkat lebih baik dan bahkan bisa melebihinya seharusnya kita bersyukur. Karena kalau tidak bisa jadi kita gagal move on karena tidak ada role model yang menjadi sosok pendorong untuk berubah.

Prinsip hidup seperti peribahasa katak dalam tempurung cenderung menjadikan seseorang tidak berkembang, susah beradaptasi dengan lingkungan baru dan cenderung menarik diri. 

Alih-alih berusaha untuk melakukan perubahan yang ada malah cenderung jadi pribadi yang pesimis. Rasa pesimis ini yang kemudian punya andil menjadikan dirinya sebagai sosok yang rendah diri, tidak percaya diri dan yang terparah adalah selalu melihat segala sesuatu dari kacamata negatif.

Perlunya berteman dan berada di lingkungan yang positif menjadi sebuah keharusan. Lingkaran yang positif ini otomatis juga akan memberikan aura positif bagi seseorang. 

Bagaimana cara meninggalkan teman yang memiliki kecenderungan untuk berpikir dan berbicara negatif? Bisa jadi karena sudah berada dalam sebuah hubungan pertemanan yang lama maka akan susah untuk meninggalkannya. 

Namun, jika kita mampu berpikir positif dan realistis meninggalkan pertemanan yang cenderung memperberat langkah kita untuk berubah ke arah yang lebih baik tetap harus diambil. Bila tidak Anda akan selamanya terpuruk dan tidak dapat menentukan tujuan-tujuan baru dalam hidup.

Keberhasilan orang lain bukan sebuah ancaman bagi seseorang. Banyak para tokoh sukses atau public figure yang menceritakan proses panjangnya yang berliku untuk sampai di puncak anak tangga melalui sebuah buku. Tujuannya tentu saja untuk memberikan inspirasi kepada semua orang. 

Lalu apakah kemudian kita patut mencemburuinya? Tentu saja tidak. Pembaca yang baik akan berusaha mengambil sisi baik, menjadikannya teladan dan bila mungkin berusaha melakukan hal yang sama.

Kalau kita dapat melihat sisi baik seorang tokoh dan menjadikannya sebagai pelajaran hidup kita pun harus mampu melakukannya bila sosok yang berhasil itu adalah teman atau sahabat kita.

Pribadi yang mampu berpikir, bersikap dan berbicara positif dan mampu mengapresiasi keberhasilan atau prestasi orang lain adalah sosok yang akan dengan mudah menuai cerita suksesnya di kemudian hari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x