Mohon tunggu...
Hikmatul M
Hikmatul M Mohon Tunggu... الف ليلة وليلة

Setiap kali air mata terjatuh, aku memilih memungutinya dengan haru, untuk kudaur ulang menjadi serangkaian aksara yang mampu kau baca. Dan apabila kau merasakan getir saat membaca tulisanku, bisa jadi, tulisan itu lahir dari air mata paling pilu yang pernah kujatuhkan!

Selanjutnya

Tutup

Diary

Maksud hati

24 Februari 2021   10:48 Diperbarui: 24 Februari 2021   13:23 23 1 0 Mohon Tunggu...

"Maksud hati ingin memeluk gunung, apa daya tangan tak sampai"
Bahwa seindah apapun sesuatu, jika kita tak memiliki kuasa untuk menggapainya, maka semua perjuangan hanya akan kembali dalam bentuk kepayahan.

Seperti halnya, aku suka hujan, sukaaa sekali!!! Akan tetapi ketika hujan turun, aku lebih memilih untuk berteduh dan menikmati hujan di balik jendela. Pada yang demikian itu, bukan berarti aku tak suka lagi akan hujan, atau rasa sukaku adalah palsu belaka. Melainkan aku tak memiliki kuasa untuk menangkal rasa dingin dan menggigil ketika hujan terus-terusan mengguyurku. Jika aku teruskan, hanya dalam rangka membuktikan kecintaanku pada hujan, maka aku hanya akan menyakiti diri sendiri. Tidakkah itu dzolim?!

Aku suka gunung dan laut, keduanya memberikan kedamaian ketika aku memandangnya. Sayangnya, gunung begitu tinggi untuk kugapai dan laut teramat dalam untuk kuselami. Jika aku nekat untuk menggapai gunung yang begitu tinggi, aku bisa saja jatuh, terperosok, tersesat lalu hilang arah. Begitu pula laut, jika aku yang awam ini ceroboh menyelami lautan yang amat dalam dan luas, aku bisa saja hilang keseimbangan lalu tenggelam di dasar samudra dan tak akan kembali lagi.

Pada dasarnya, kecintaan pada sesuatu harus dibarengi dengan kesadaran dan akal sehat. Jangan menjadi buta dan menonaktifkan akal sehat. Cinta itu kesadaran, kesadaran pada apa yang kita cintai. Tak semua yang kusuka dan kucinta harus aku gapai dan aku taklukkan, ini diluar kuasaku. Hujan, gunung dan laut! aku suka dan mencintai ketiganya, tapi di sisi lain aku juga sadar akan keawaman dan kelemahanku!

Oleh sebab itulah, aku boleh saja mencintai sesuatu sesuka dan sekehendakku, tapi semua itu harus kubarengi dengan pemahaman bahwa aku adalah manusia yang punya kelemahan dan keterbatasan. Bersamaan itu pula, aku tersadar bahwa tak semua gunung harus kudaki, tak semua laut harus kuselami dan tak semua hujan harus kudatangi.


VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x