Mohon tunggu...
Hennie Engglina
Hennie Engglina Mohon Tunggu... Pelajar Hidup

HEP

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kalau Saya Salah, Apakah Anda Benar?

7 Desember 2018   04:28 Diperbarui: 30 Januari 2019   03:03 0 53 53 Mohon Tunggu...
Kalau Saya Salah, Apakah Anda Benar?
koleksipribadi

Makin tahu apa yang benar, makin tahu bahwa diri belumlah benar dan tidak akan pernah menjadi sempurna benar.

Kitab Suci memberitahu pembacanya tentang kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada-Nya dan sempurna. Kitab Suci juga menyampaikan apa yang jahat, yang tidak berkenan kepada-Nya dan akan me-neraka-kan.

Makin membaca dan mendalami Kitab Suci, makin banyak pula penemuan akan bagaimana seharusnya. Semakin seseorang banyak tahu apa yang seharusnya, semakin tahulah ia, bahwa ia belumlah baik dan benar menurut versi Kitab Suci seutuhnya.

Sebab, bila hendak mengikuti baik dan benar menurut Kitab Suci, maka baik dan benar itu adalah sempurna. Tidak sebagian-sebagian. Tidak mana suka, mana mau.

Kita tidak dapat memilih mana yang mau kita lakukan dan mana yang tidak mau kita lakukan. Kita tidak bisa mengambil sebagian dan membuang lainnya. Semua harus dilakukan sesuai aturan yang disebutkan di dalamnya.

Dengan demikian, makin seseorang membaca dan mendalami Kitab Suci, makin membuat ia menemukan betapa sempurnanya 'benar' itu. Pada kebenaran-Nya, kita menemukan kesalahan kita. Pada kesempurnaan-Nya, kita mendapati ketidaksempurnaan diri kita.

Kitab Suci menyatakan siapa diri kita sesungguhnya. Kitab Suci menelanjangi kekurangan, kelemahan, dan kesalahan diri. Kitab Suci menyibak apa yang tersembunyi.

Kitab Suci menyingkap hati dan pikiran kita. Kitab Suci mengritisi sifat-sifat kita. Kitab Suci mengoreksi perilaku kita. Kitab Suci mengecam perbuatan kita. 

Membaca Kitab Suci membuat seseorang tahu, bahwa ia punya dosa. Makin banyak tahu, makin banyak pula ia temukan apa dosa itu. Semakin banyak tahu apa dosa itu, semakin tahu bahwa ia bukan hanya punya satu dosa.

Jika sekadar "tahu", semua manusia bisa memenangkan lomba kecerdasan pengetahuan isi Kitab Suci. Bila sekadar "hafal", semua orang bisa bersaing ketat dalam menghafal seluruh ayat di dalam Kitab Suci. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2