Mohon tunggu...
Harry Dethan
Harry Dethan Mohon Tunggu... Menulis untuk berbagi.

Menulis untuk berbagi. Email: harrydethan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Bahaya Mengonsumsi Es Batu yang Tidak Higienis

23 Januari 2020   13:31 Diperbarui: 25 Januari 2020   04:46 199 8 4 Mohon Tunggu...
Bahaya Mengonsumsi Es Batu yang Tidak Higienis
ilustrasi mengonsumsi es batu. (sumber: shutterstock)

Belakangan ini cuaca di Indonesia tak terlalu menentu. Rasanya musim panaslah yang lebih mendominasi. Panas terik yang terasa tentu membuat semua orang memerlukan sesuatu yang segar untuk memuaskan dahaga.

Minuman dingin merupakan kebutuhan yang akan selalu dicari-cari. Untuk membuat minuman menjadi dingin dan segar, dibutuhkan es batu yang cukup. Es batu memang cukup penting bagi daerah yang bercuaca panas.

Mulai dari rumah, warung, kios, hingga restoran sudah pasti menyediakan es batu. Seperti yang diketahui, es batu merupakan air yang dibekukan menggunakan alat pendingin atau yang biasa disebut freezer.

Menilik sejarahnya, alat pendingin atau lemari es sudah ada sejak tahun 1844 dan ditemukan oleh John Gorrie. Mesin pendingin tersebut sebenarnya digunakan untuk menghasilkan es batu guna mendinginkan udara bagi para pasien penyakit kuning yang ia rawat.

Alat pendingin lalu dikembangkan dengan cukup pesat hingga pada tahun 1933, Guy Tinkham yang merupakan wakil direktur General Utilities Manufacturing Company membuat alat pendingin berbahan stainless steel yang lebih fleksibel dan mudah digunakan. Selanjutnya, pengembangan es batu modern dilakukan dan menghasilkan es batu dengan variasi bentuk seperti sekarang.

Es batu sebenarnya memiliki banyak kegunaan yang positif. Namun, jika proses pembuatan atau pengolahan dari es batu tidak dilakukan secara higienis, maka banyak dampak negatif yang dapat dihasilkan.

Secara umum terdapat dua penyebab es batu tidak higienis. Hal pertama adalah bahan serta cara pengolahannya dan yang kedua adalah alat pendingin atau pembuat es batu yang tidak bersih.

Es batu yang menggunakan air mentah kemungkinan besar mengandung berbagai macam bakteri yang dapat menghasilkan penyakit. Tidak seperti proses memasak air, proses pendinginan yang dilakukan tidak bisa membunuh bakteri yang ada.

Bakteri yang biasa terkandung dalam air mentah adalah Salmonella, E.Coli dan Shigella. Batkeri-bakteri tersebut dapat menyebabkan penyakit tifus, diare dan disentri.

Banyak sekali informasi tentang cara membedakan es batu dengan air yang matang dan air mentah. Salah satu informasi yang paling terkenal mengatakan bahwa es batu dari air mentah akan berwarna putih karena masih banyak gas sedangkan es batu dari air matang biasanya terlihat mengkristal atau bening.

Namun, beberapa waktu yang lalu, Prof. Muhamad Hanafi yang merupakan guru besar Riset Pusat Penelitan Kimia LIPI mengatakan bahwa informasi tersebut belum tentu benar. Ia mengatakan bahwa untuk mengetahui kandungannya dan memutuskan es batu tersebut sehat atau tidak, perlu dilakukan uji laboratorium. Hal ini juga dikarenakan canggihnya alat pembuat es batu zaman sekarang yang dapat menghasilkan es kristal meski bahannya berasal dari air mentah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x