Mohon tunggu...
Harry Dethan
Harry Dethan Mohon Tunggu... Menulis untuk berbagi.

Menulis untuk berbagi. Email: harrydethan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Puisi Artikel Utama

Puisi | Lilin Tua Bijak

12 Januari 2020   23:43 Diperbarui: 14 Januari 2020   20:27 155 18 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi | Lilin Tua Bijak
ilustrasi cahaya lilin. (sumber: pixabay.com/Céline Martin)

Kemarin, aku bertemu dengan seorang lilin tua bijak. Umurnya kira-kira kurang 2 tahun dari usia ayah. Dia senang berbagi cahaya di tempat yang dinilai tak layak. Sementara setengah tubuhnya telah habis meleleh.

Rasa sedikit iri muncul padanya karena akupun ingin jadi lilin yang hebat. Tapi melihat warna api saja tubuh ini sudah gemetar. Terkadang aku juga takut jika iklhasku akan datang terlambat. Sepertinya aku telah lama memilih jadi redup dibandingkan sinar.

"Panaskah?" kutanyai si lilin tua begitu. Anggukan kecil ia berikan lalu ditambah senyuman besar. Katanya ia sangat menikmati panas itu. Tak ada yang perlu ditakutkan dari lelehan.

Toh hanya dua kemungkinan jalan hidup seorang lilin. Habis terbakar dengan kebanggaan atau habis dibuang karena tak terbakar.

Kupang, 12 Januari 2019
HAD

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x