Mohon tunggu...
Hanto  Sugiarto
Hanto Sugiarto Mohon Tunggu... Menulis untuk dibaca dan membaca untuk menulis

Hanya orang biasa yang ingin menulis dan menulis lagi. Blog saya di Blockchain Platform : https://steemit.com/@happyphoenix, Email : banserepmail@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Renungan Bila Gas Melon Harganya Naik

23 Januari 2020   13:33 Diperbarui: 27 Januari 2020   04:05 1011 23 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Renungan Bila Gas Melon Harganya Naik
Sumber foto: Kompas-Tribun Makasar

Kembali teringat pada tahun 2007-an ketika diluncurkannya LPG 3 kg dan diperkenalkan kepada publik. Saat itu pemerintah dalam hal ini Wapres Jusuf Kalla yang paling getol untuk mensosialisasikan penggunaan LPG 3 kg atau gas melon kepada masyarakat luas. 

Awal-awal munculnya Gas melon  sebagai pengganti minyak tanah dalam urusan dapur ataupun UMKM ternyata banyak menimbulkan korban jiwa, luka dan rumah hancur. Hal ini disebabkan belum terbiasanya masyarakat Indonesia dalam menggunakan kompor gas. 

Peralihan penggunaan kompor minyak tanah ke kompor gas yang notabene bahan bakarnya adalah gas yang membawa banyak korban, membuat saya merenung kembali mengenai kebijakan pemerintah yang akan menghilangkan subsidi gas melon di tahun 2020. 

Apakah nanti akan membawa korban lagi, tapi yang pasti bukan korban yang sebagaimana terjadi di tahun 2007-an.

Beban masyarakat Indonesia semakin berat

Di awal tahun 2020 penduduk Indonesia sudah diberikan 'kado' berupa kenaikan beberapa sektor barang dan jasa, mulai dari iuran BPJS, cukai rokok, tarif tol. Ternyata pemerintah juga akan memberikan 'kado' lagi dengan adanya pencabutan subsidi harga gas melon. 

Harga gas melon saat ini berada dikisaran harga jualnya saat ini berada antara Rp 17.000-Rp. 22.000 nantinya akan naik menjadi sekitar Rp 35.000-an. 

Dengan adanya kenaikan ini pastilah akan menambah beban lagi yang harus ditanggung oleh penduduk Indonesia, belum lagi laju inflasi yang tiap tahun pasti ada, membuat nilai uang yang berada di dompet ini menjadi mulai berkurang nilainya.

Tak akan ada lagi jajanan gorengan dan nasi pecel murah

Rokok eceran atau centengan kini tidak ada lagi yang seharga Rp 1000,- per batang. Rata-rata sudah menyentuh harga Rp 2000,- perbatang sehingga untuk merokok pun harus merogoh kocek lebih dalam atau berganti ke rokok murahan yang tentunya rasanya tidak terlalu nyaman bagi para perokok, yang penting mulut berasap. 

Tapi bagaimanapun untuk masalah rokok ini, konsumen masih bisa mengakalinya dengan cara mengurangi kebiasaan merokok. Jujur saja, saya sebagai perokok, saat ini mulai mengurangi kebiasaan merokok, mengingat harga rokok sudah mahal.

Setelah harga cukai rokok naik, kini  terpikirkan berapa harga jajanan gorengan yang ada dijual di pinggir jalan? Harga jajanan gorengan pinggiran jalan  untuk wilayah Jawa Timur berada dikisaran harga Rp 750,- sampai Rp 1000,-. 

Tak terbayang ketika harga gas melon naik menjadi Rp 35.000,- akankah ada lagi jajanan gorengan pinggir jalan yang terjangkau? Pastilah para penikmat jajanan ini akan menjerit, termasuk juga para penjajanya karena peminatnya akan berkurang atau minimal omzet dan pendapatannya berkurang. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN