Mohon tunggu...
Hans Panjaitan
Hans Panjaitan Mohon Tunggu... Pemerhati segala hal

Baik-baik saja

Selanjutnya

Tutup

Politik

Indonesia (Akan) Pecah!

10 Oktober 2019   21:21 Diperbarui: 10 Oktober 2019   21:37 0 0 0 Mohon Tunggu...
Indonesia (Akan) Pecah!
merdeka.com

Kondisi Tanah Air saat ini sedang tidak baik-baik saja. Sangat disayangkan, sebab setelah melewati gejolak pemilu/pilpres, negeri ini mestinya tenang, nyaman, damai--utamanya menyambut periode baru Jokowi - Ma'ruf. 

Namun sungguh tidak diduga, politikus yang akan berakhir masa bhaktinya itu malah menggulirkan beberapa RUU untuk disahkan oleh Presiden. Massa, diwakili mahasiswa se Tanah Air  pun bergolak menentang RUU-RUU tersebut. 

Akhirnya Presiden Jokowi menunda pengesahan RUU KUHP dan beberapa yang lain. Namun RUU KPK sudah diteken oleh Presiden, dan tidak mungkin ditarik lagi. 

Tapi masih ada jalur hukum yang mestinya ditempuh, memohon judicial review ke Mahkamah Konstitusi (MK). Tetapi mahasiswa tidak memanfaatkan jalur konstitusional ini. 

Mereka justru terkesan sok memaksa dan mendikte Kepala Negara supaya menerbitkan perpu untuk membatalkannya. Mereka juga mengultimatum penerbitan Perpu sebelum tanggal 14 Oktober 2019. Bila tidak, mahasiswa akan beraksi lagi dengan jumlah massa yang jauh lebih besar.

Entah apa yang merasuki mahasiwa ini. Mereka kini merasa sebagai penentu kebijakan di negeri ini. Padahal mereka hanya mengandalkan jumlah massa, bukan intelektual sebagai mahasiswa. 

Lalu apa bedanya dengan ormas-ormas yang gemar melakukan aksi demo, bahkan dengan kekerasan? Mahasiswa, apa tidak sadar bahwa melakukan aksi-aksi pengerahan massa yang cenderung liar dan destruktif, menjelang pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih, itu sangat membahayakan negara ini? Atau apakah mereka memang sengaja supaya agenda kenegaraan yang sangat penting itu batal? 

Ada beberapa pihak yang menginginkan acara pelantikan 20 Oktober mendatang gagal. Mereka itu adalah musuh-musuh negara yang tidak ingin negeri ini aman damai. 

Mereka hanya bercita-cita merusak dan mengubah negeri ini sesuai keinginan mereka, khilafah. Bila mahasiswa masih tetap ngotot melakukan aksi demo, berarti mereka bagian dari kelompok yang ingin menghancurkan NKRI tersebut. 

Sebab bila negara kacau, rusuh, itulah tiket mereka untuk bisa masuk. Di negara yang stabil, aman dan damai, tidak mungkin paham ini masuk. Lihatlah yang terjadi di Irak, Suriah, Libya dan beberapa negara lain. Mau Indonesia seperti itu?

KPK juga tampaknya ambil peran dalam aksi demo mahasiswa ini, lewat briefing pada mahasiswa sebelum demo. Mungkin KPK merasa terancam kenyamanannya apabila UU KPK direvisi. Lembaga ini tidak lagi bisa seenaknya menyadap, karena sudah ada Dewan Pengawas. Sebab terbukti, bahwa wewenang itu pernah disalahgunakan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2