Mohon tunggu...
Hafizh Alwini
Hafizh Alwini Mohon Tunggu... Freelancer - .

.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Mengetahui Gaya Apa Saja yang Dimiliki Pengikut

23 Juli 2021   23:13 Diperbarui: 23 Juli 2021   23:53 18 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengetahui Gaya Apa Saja yang Dimiliki Pengikut
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Menurut Richard L. Daft (2018). Terlepas dari pentingnya pengikut dan peran penting yang dimainkan pengikut keberhasilan usaha apapun, penelitian tentang topik ini terbatas. Salah satu teori pengikut yang diusulkan oleh Robert E. Kelley, yang melakukan wawancara ekstensif dengan pemimpin dan pengikut dan muncul dengan 5 gaya yang dimiliki pengikut.

Gaya pengikut ni dikategorikan menurut dua dimensi. Dimensi pertama adalah kualitas pemikiran mandiri dan kritis dengan pemikiran yang bergantung dan tidak kritis. Kritis berpikir berarti mendekati subjek, situasi, dan masalah dengan bijaksana pertanyaan dan dengan caya yang tidak memihak, mengumpulkan dan menilai ide dan informasi dan objektif, serta menembus secara mental ke dalam implikasi yang mendasari berbagai penduduk asli.

Mereka dapat mempertimbangkan dampak keputusan pada visi yang ditetapkan oleh seorang pemimpin dan menawarkan kritik, kreativitas, dan inovasi yang membangun. Sebaliknya, tergantung, pemikir tidak kritis tidak mempertimbangkan kemungkinan di luar apa yang dia diberitahu, tidak berkontribusi pada pengembangan organisasi, dan menerima ide-ide pemimpin tanpa menilai atau mengevaluasinya.

Menurut Kelley, dimensi kedua dari gaya pengikut adalah aktif dengan perilaku pasif. Seorang individu yang aktif berpartisipasi penuh dalam organisasi, terlibat dalam perilaku yang melampaui batas pekerjaan, menunjukkan rasa memiliki, dan memulai pemecahan masalah dan pengambilan keputusan. Seorang individu pasif dicirikan oleh kebutuhan untuk pengawasan konstan dan dorongan oleh atasan. Pasif sering dianggap sebagai malas, orang pasif tidak melakukan apa pun yang tidak diperlukan dan menghindari tanggung jawab tambahan.

Pengikut yang terasing adalah seorang pemikir kritis yang independen tetapi pasif dalam organisasi. Pengikut yang terasing sering kali merupakan pengikut yang efektif yang telah mengalami kemunduran dan rintangan, mungking janji yang dilanggar oleh atasan. Dengan demikian, mereka mampu, tetapi mereka fokus secara eksklusif pada kekurangan organisasi dan lainnya rakyat.

Konformis berpartisipasi aktif dalam organisasi tetapi tidak menggunakan kritik keterampilan berpikir dalam perilaku tugasnya. Dengan kata lain, seorang konformis biasanya menjalankan setiap dan semua pesanan terlepas dari sifat tugas tersebut. Konformis berpartisipasi dengan sukarela tetapi tanpa mempertimbangkan konsekuensi dari apa yang diminta untuk melakukannya, bahkan dengan risiko berkontribusi pada upaya yang berbahaya.

Orang yang selamat pramatis memiliki kualitas dari keempat ekstrem, tergantung gaya mana yang sesuai dengan situasi umum. Jenis pengikut ini menggunakan gaya apa pun yang terbaik menguntungkan posisinya sendiri dan meminimalkan risiko.

Pengikut yang memiliki gaya pasif tidak menunjukkan pemikiran kritis, mandiri, atau aktif partisipasi. Menjadi pasif dan tidak kritis, pengikut ini tidak menunjukkan inisiatif maupun rasa tanggung jawab. Aktivitas mereka terbatas pada apa yang diperintahkan, dan mereka menyelesaikan masalah serta banyak hal hanya dengan banyak pengawasan.

Pengikut yang efektif adalah pemikir yang kritis, mandiri, dan aktif dalam organisasi. Pengikut yang efektif berperilaku sama terhadap semua orang terlepas dari posisi mereka dalam organisasi. Mereka tidak berusaha menghindari risiko atau konflik.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN