Mohon tunggu...
H. H. Sunliensyar
H. H. Sunliensyar Mohon Tunggu... Kerani Amatiran

"Toekang tjari serpihan masa laloe dan segala hal jang t'lah oesang, baik jang terpendam di bawah tanah mahoepun jang tampak di moeka boemi"

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Empat Kuliner Khas Kerinci dari Hasil Olahan Daging Kurban

13 Agustus 2019   13:21 Diperbarui: 13 Agustus 2019   21:23 0 3 2 Mohon Tunggu...
Empat Kuliner Khas Kerinci dari Hasil Olahan Daging Kurban
Rendang kubik. Dokpri

Darah sapi itu menyembur seketika tatkala pisau tajam menari-menari di atas lehernya. Dua urat di dalam lehernya ituterputus yakni urat yang menjadi saluran darah dan urat yang menjadi saluran nafas. Tak kurang Sekitar lima menit kemudian, si sapi menemui ajalnya menghadap Tuhan sebagai salah satu hewan kurban. 

Bagian-bagian tubuhnya segera dipotong, dibersihkan dan dibagikan kepada sesama. Di Kerinci umumnya, daging kurban dibagikan baik dalam bentuk daging mentah, maupun yang telah dimasak terlebih dahulu kepada sesama. Sementara itu, bagian-bagian organ dalam diperuntukkan bagi panitia kurban atau orang-orang yang membantu proses penyembelihan hingga pembagian daging. 

Semua bagian dari hewan kurban tersebut diolah menjadi berbagai menu kuliner yang sangat enak dan lezat. Bagian daging umumnya dimasak menjadi gulai, rendang dan dendeng. Bagian tulang rusuk dan tulang kaki, umumnya diolah menjadi sup. Bagian otak, perut/lambung, dan usus sapi dimasak menjadi gulai serta bagian pankreas, paru dan hati umumnya diolah menjadi rendang. 

Olahan-olahan menu tersebut memanglah lazim dijumpai di berbagai tempat di Indonesia. Namun ada beberapa menu khas yang mungkin hanya anda temukan di wilayah Kerinci. 

1. Rendang Kubik dan Rendang Kacang Abang
Rendang dikenal sebagai salah satu makanan khas dari Sumatera Barat bahkan pernah dinobatkan sebagai makanan terlezat di dunia. Namun tahukah anda bahwa orang Kerinci juga mempunyai kemampuan untuk membuat masakan lezat ini dengan bahan utama daging sapi . Umumnya, pada musim lebaran haji, masyarakat mengolah daging sapi kurban menjadi rendang. 

Akan tetapi, rendang Kerinci bukanlah rendang yang biasa anda temui di Rumah Makan Padang karena rendang kerinci memiliki bahan tambahan di dalamnya yakni kubik -- bahasa lokal untuk kentang-- yang berukuran mini dan kacang abang (bahasa lokal untuk kacang merah). Kentang mini yang dimasukkan saat proses memasak rendang umumnya tidak diiris terlebih dahulu melainkan bersama-sama dengan kulitnya, menarik bukan?

Rendang katanya adalah masakan yang dapat bertahan lama bila sering dipanaskan, bahkan rasanya bisa semakin enak saat warnanya semakin berubah dari coklat tua menjadi kehitaman. Apalagi rendang kacang abang, yang bahan kacangnya semakin lama semakin garing saat dipanaskan. Meskipun, dagingnya telah habis, rendang masih cukup nikmat dikonsumsi dari kentang mini dan kacang merah yang masih tersisa.

2. Gulai Cimedak/Timedak/Nangko 
Di Kerinci, daging sapi kurban juga diolah menjadi gulai bersama dengan nangka (dalam bahasa lokal Cimedak, Timedak, Nangko). Nangka terlebih dulu dibersihkan dari kulit dan getahnya, barulah setelah itu dipotong dengan bentuk seperti segitiga. Nangka tersebut kemudian direbus hingga matang. 

Gulai Cimedak/Timedak/Nangko Kerinci. Dokpri
Gulai Cimedak/Timedak/Nangko Kerinci. Dokpri

Saat santan beserta bumbu-bumbu yang lain telah mendidih, barulah potongan nangka rebus dimasukkan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x