Mohon tunggu...
Anwar Ibnu Ahmad
Anwar Ibnu Ahmad Mohon Tunggu... Mahasiswa - Menulis dan Membaca, ruang aktualisasi diri.

Penggerak Aktif GusDurian Ciputat dan Ketua Departemen Kajian dan Keilmuan di KMSGD Jabodetabek

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Mengenal dan Mengenang Pujangga Pena: Mahbub Djunaidi

28 Juli 2021   14:00 Diperbarui: 28 Juli 2021   14:27 93 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengenal dan Mengenang Pujangga Pena: Mahbub Djunaidi
mahbub-djunaidi-5f943f308ede4836de4c6972-610106561525104ee2129a12.jpg


 

 Tanggal 27 Juli kemarin Mahbub Djunaidi ber-ulang tahun yang ke 88. Ia lahir pada 27 Juli tahun 1933 di sudut kota Jakarta, Tanah Abang. Ia dikenal sebagai kolumnis, politikus, wartawan-sastrawan dan organisatoris. Penyematan ini bukan saja tanpa alasan, karena dipundaknya tersimpan semangat menulis banyak hal. Tulisan yang terkesan lepas dan apa adanya, ia sajikan begitu mendalam. Entah itu kritikan, humor, cerita rakyat, dll. Inilah yg jadi ciri khas dan keunikan dari tulisan-tulisan Mahbub Djunaidi. Ketika Mahbub Djunaidi lahir, setelah proklamasi, kondisi tanah air masih belum stabil, perang-perang kecil terjadi di banyak tempat begitu juga iklim politik yang mengitarinya kian memanas. Ini memaksakan kyai Djunaidi ayahandanya, memindahkan Mahbub Djunaidi kecil ke kota Solo. Saat itu ia berumur 13 tahun.

 Di kota Solo, Mahbub Djunaidi belajar di sekolah Muhammadiyah, pada siang hari hingga sore ia teruskan menimba ilmu di sekolah agama Madrasah Mamba'ul Ulum, dibawah bimbingan kyai Amir Hamzah. Di tempat inilah, kali pertama Mahbub Djunaidi bersentuhan dangan banyak buku. Yang kelak akan memengaruhi gaya penulisannya. Jenaka, halus, dan apa adanya.

Aktivitas menulis ini ia teruskan sepanjang hidupnya, bahkan sewaktu SMP, cerpennya berjudul 'Tanah Mati' di publikasikan oleh majalah Kisah, majalah kumpulan cerita pendek saat itu yang dikelola oleh HB Jassin. Luar biasa, cerpen Mahbub Djunaidi di komentar dan dinilai langsung oleh HB Jassin.

Keberaniannya mengibarkan kebenaran dan membela orang-orang kecil tidak perlu diragukan.
Tulisan tulisannya padat memberi perhatian dan pembelaan kepada kaum miskin. Termasuk kepada anak-anak pedagang asongan dan para pengemis cilik di persimpangan-persimpangan jalan. Baginya semua orang tak ada bedanya, tidak bermartabat lebih tinggi dan lebih rendah, hanya karena jabatan dan pekerjaannya. Mahbub Djunaidi membela dengan kata-kata.

 Menjadi Ketua PB PMII

Pada tahun 1960, ia terpilih menjadi ketua umum PMII. Selama menjadi ketua umum PMII, Mahbub berusaha dengan sungguh-sungguh menjadikan PMII wadah pembentukan kader, sebagaimana diamanatkan kepadanya oleh Musyawarah NU seluruh Indonesia.

Selain itu, ia juga pernah memimpin dan kontributor aktif berbagai media massa, sejak tahun 86 sampai 95 Ia rutin menulis di kolom Kompas yang kelak dibukukan menjadi Asal Usul. Tulisan-tulisannya di kolom ini disinggung dan dipaparkan secara ringan dan lebih menekankan pada sisi humornya. Karena rutinya Mahbub Djunaidi dalam menulis di kolom, tulisannya tembus ke angka 200. Dan masih banyak tulisan lainnya.

Ia sempat di penjarakan dengan alasan yang tidak jelas juga tanpa pengadilan, barangkali ini yang dimaksudkan dengan, "Melawan dengan kata-kata".
Mahbub Djunaidi aktif dalam mengkritisi pemerintah, penguasa yang lupa masyakarat. Ini ia sajikan dibanyak tulisan tulisannya. Ia Mengkritik sambil menghumor. Inilah Mahbub Djunaidi.

Sebagai selingan, Wijhi Thukul dengan puisinya mengkritik-melawan pemerintah, ia hilang tanpa bekas. Jasadnya hilang entah kemana, tapi puisi-puisinya, tetap ada 'abadi' dimana-mana menghantui para penguasa.

Sejak saat di penjara, kesehatan Mahbub Djunaidi makin menurun, hari Raya Idul Fitri tahun itu, Mahbub masih berada di rumah sakit dalam status tahanan. Anak istrinya datang dan berlebaran bersama di kamar yang sempit itu. Mengenang manisnya berkumpul keluarga dan ingin memberi pegangan anak-istrinya, ia menulis surat:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN