Mohon tunggu...
Gagah P Arifianto
Gagah P Arifianto Mohon Tunggu...

"I disapprove of what you say, but will defend to the death your right to say it."

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Keputusan Sesat Menteri Jonan

9 Januari 2015   23:51 Diperbarui: 17 Juni 2015   13:27 737 12 14 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Keputusan Sesat Menteri Jonan
14207970421208663042

[caption id="attachment_345643" align="aligncenter" width="624" caption="Ignasius Jonan (sumber:kompas.com)"][/caption]

Kemarahan menteri jonan setelah jatuhnya QZ-8501 dan keputusannya untuk meniadakan penerbangan murah adalah contoh cara berpikir yang sangat sesat. Dilihat dari sisi manapun, meniadakan tiket murah dengan alasan peningkatan keselamatan merupakan keputusan yang tidak masuk akal. Tidak hanya dari sudut pandang teknis, namun dipandang dari segi logika dasar pun, keputusan ini tetap tidak masuk akal.

Logika dasar yang sesat ini sebenarnya sudah terlihat dari reaksi awal Menteri Jonan saat menanggapi pertanyaan wartawan tentang kemungkinan keputusannya ini akan dibatalkan oleh KPPU. Dalam artikel yang dipublikasikan di Kompas.com pada 07/01/15, ia menjawab bahwa, apabila memang KPPU membatalkan keputusannya, maka apabila terjadi kecelakaan lagi, KPPU lah yang patut disalahkan.


"Kalau dibatalkan di KKPU, ya kalau terjadi apa-apa, berarti salah KPPU"

Ignasius Jonan (Selamat Tinggal Penerbangan Murah, Kompas.com)

Pertanyaannya, kalau ternyata KPPU menyetujui keputusan tersebut, dimana harga tiket tetap dinaikkan, namun, kecelakaan kembali terjadi, siapa yang patut disalahkan? Apakah lalu kecelakaan tersebut menjadi kesalahan Menteri Jonan?

Sangat mudah sebenarnya bagi kita yang melek internet untuk menyadari bahwa tiket murah tidak (lagi) berkaitan dengan tingkat keselamatan suatu maskapai. Menyalahkan kecelakaan karena harga tiket murah adalah model cara berpikir kebanyakan orang awam di warung kopi dan nasi uduk, bukan mereka yang berpendidikan dalam bidangnya. Mengapa saya berani mengklaim seberani itu? Karena data tersedia secara luas dan gratis untuk diakses, bagi siapapun yang mau mengaksesnya. Airasia yang sudah beroperasi sekian lama baru sekali mengalami kecelakaan fatal, yaitu QZ8501. Bandingkan misalnya, dengan Garuda Indonesia, yang pada periode 2000-2014 mengalami 5 kali kecelakaan, yang salah satunya menewaskan puluhan penumpangnya di Yogyakarta pada 2002. Satu contoh lainnya, pada 2009 Air France mengalami kecelakaan yang karakteristik awalnya mirip dengan yang dialami oleh QZ8501, dimana pesawat tersebut menghilang setelah cuaca buruk di samudera atlantik, menewaskan 228 penumpangnya. Pertanyaannya, dan ini pertanyaan yang saya rasa perlu dihadapkan pada menteri Jonan; apakah Garuda Indonesia & Air France terkenal sebagai maskapai yang menjual tiket murah?

1420797532103937434
1420797532103937434
Selain data kecelakaan, kenyatannya kecelakaan QZ8501 masih dalam tahap sangat awal. Melihat kenyataan bahwa kotak hitam QZ8501 masih ada didasar laut jawa, apalagi kesimpulan yang bisa ditarik oleh masyarakat, dalam menyaksikan opera sabun yang tengah terjadi dalam internal Dephub, selain keputusan ini adalah keputusan yang emosional?  Yang lebih lucu lagi, dibelakang drama ditiadakannya tiket murah oleh Dephub, masalah maskapai terbang tanpa izin rute sebenarnya merupakan tamparan keras bagi internal Dephub, dan merupakan masalah regulasi yang lebih penting untuk dijadikan prioritas. Mengapa lalu malah sibuk mengurusi harga tiket murah atau mahal? Kalau untuk mengawasi maskapai agar terbang mengikuti izin rute saja Dephub tidak mampu, lalu apa yang bisa dilakukan oleh Dephub sebagai regulator? Dari keputusannya meniadakan harga tiket murah, terjawab sudah pertanyaan itu. Dephub hanya mampu menghukum konsumen, namun alpa dalam menghukum dirinya sendiri yang inkapabel.

Buruk muka cermin dibelah, merupakan salah satu judul yang sempat saya lihat ada di halaman depan kompas.com untuk menggambarkan keputusan menteri Jonan ini. Harus saya akui, bahwa pepatah tersebut memang begitu sempurna dalam merefleksikan apa yang tengah terjadi dan diperlihatkan oleh kepemimpinan Menteri Jonan kebawah Departemen Perhubungan saat ini. Sangat sulit untuk menghilangkan rasa sedih dalam menyaksikan keputusan yang diambil oleh Menteri Jonan dalam kasus ini, karena ia secara tidak langsung mendidik masyarakat untuk lompat ke kesimpulan tanpa berpikir panjang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN