Mohon tunggu...
Fajr Muchtar
Fajr Muchtar Mohon Tunggu... Tukang Kebon

menulis itu artinya menyerap pengetahuan dan mengabarkannya http://fxmuchtar.com

Selanjutnya

Tutup

Kisahuntukramadan Pilihan

Santri Berburu Bukber dan Simaan Al Qur'an, Pakai yang Cocok

24 Mei 2019   16:21 Diperbarui: 24 Mei 2019   16:24 0 4 1 Mohon Tunggu...
Santri Berburu Bukber dan Simaan Al Qur'an, Pakai yang Cocok
Kopiahnya mana? (Dokpri)

Ramadhan sudah sampai hari ke 19, sangat cepat terasa waktu bergilir satu hari demi hari. Di akhir Ramadhan seperti ini, Pesantren Babussalam biasa mengadakan acara buka bersama dan juga Simaan Al Qur'an. Simaan adalah sebuah konsep acara membaca dan menyelesaikan bacaan Al Qur'an dari juz 1 hingga juz 30. Karena dibaca dari awal sampai akhir, maka waktu yang dibutuhkan juga lama. Acara yang diadakan hari kamis kemarin (23-24/05-2019) itu dimulai dari jam 9 pagi dan selesai jam 07 pagi.  

Saya tak sempat ikut acara dari pagi, karena harus melakukan takziah ke seorang kawan yang meninggal tabrakan beberapa hari lalu. Tadinya saya mau pakai kaos lengan pendek saja, karena perjalanan mengantarkan sayuran juga cukup panjang dan lama. Dengan menggunakan kaos, cuaca panas di luar dan di dalam kendaraan bisa diringankan dengan kaos. Menggunakan kaos juga, bisa mempercepat penyerapan keringat. Namun istri saya mengingatkan untuk memakai baju yang lebih pantas. Pakai kemeja saja katanya. Saya akhirnya ganti kostum dengan baju koko berwarna agak gelap. Betul saja, teman-teman lain yang ikut menyalatkan dan menguburkan rata-rata memakai kemeja dengan warna-warna gelap.

sore hari bersama seorang alumnus (Dokpri)
sore hari bersama seorang alumnus (Dokpri)

Saya mengantarkan sayuran dari satu panti ke panti lain di Bandung. Karena yang diantar hanya sedikit, jam 3 sore hari, sudah bisa sampai di rumah. Saya istirahat sebentar. Puasa dan cuaca panas, membuat keletihan dan lemas tak bisa dilawan. Sampai di rumah, saya langsung membuang badan ke tempat tidur. Nikmat rasanya bisa merebahkan diri di rumah sendiri. Dingin dan teduh.

45 menit rasanya sebentar saja untuk sedikit terpejam tidur. Saya segera mandi dan kemudian melakukan shalat. Seperti biasa untuk shalat stelan umum di rumah, sarung dan baju koko. Agar terasa segar, saya pakai baju koko putih dan tak lupa, peci hitam kebangsaan.

Pakaian umum para santri, lengkap dengan kopiahnya (Dokpri)
Pakaian umum para santri, lengkap dengan kopiahnya (Dokpri)

Setelah selesai shalat, saya segera turun untuk ikut bergabung bersama dengan para santri lainnya yang sudah sejak pagi ikut acara simaan. Seperti layaknya para santri pesantren, pakaian umum yang dipakai adalah kemeja, baju koko dan tak lupa kopiah. Ada yang memakai kopiah hitam, ada juga yang putih. Satu kitab yang wajib dibawa saat mengikuti simaan adalah Al Qur'an.

Karena lokasi pesantren kami berada di Bandung Utara yang memiliki udara cukup dingin, maka sebagian ada yang menggunakan pakaian cukup tebal. Apalagi buat nanti malam saat udara dingin-dinginya.

membagi makanan berbuka. kembar (Dokpri)
membagi makanan berbuka. kembar (Dokpri)

Para santri putra terlihat biasa saja tak banyak berdandan. Hanya satu dua yang terlihat rapis dan modis.  Sementara para santri putri lebih rapi berdandan dan menggunakan pakaian yang lebih selaras padu padannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2