Mohon tunggu...
Frederikus Suni
Frederikus Suni Mohon Tunggu... Mahasiswa - Blog Pribadi: www.tafenpah.com

Penulis Jalanan dari tapal batas RI- Timor Leste //Blog Pribadi www.tafenpah.com// Instagram: Suni_Frederikus// Email : Freddysuny18@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Segini Gaji STY per Bulan

19 Januari 2022   23:46 Diperbarui: 20 Januari 2022   00:12 288 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan membocorkan besaran gaji yang diterima oleh Shin Tae-Yong setiap bulan. Di mana eks pelatih Korea Selatan tersebut setiap bulan menerima Rp 1,1 miliar, di luar apartemen, kendaraan, dll.

"Namun bukan soal besaran gaji yang diterima oleh STY dari Indonesia, melainkan ia merasa nyaman berada di Indonesia. Jika ia hanya mengejar uang saja, tentu saja ia akan memilih pinangan dari salah satu klub asal China yang rela mengucurkan dana berkali-kali lipat dari gajinya saat ini, ujar Iriawan, seperti yang dilihat oleh penulis melalui laman @timnasindonesiainfo, Kamis (20/1/2022).

Baca Juga: Elkan Baggott dan Kecemasan PSSI

Lebih lanjut, Iriawan atau yang lebih akrab disapa Iwan Bule itu menegaskan bahwa PSSI rela mengucurkan dana yang fantastis tersebut memang sebanding dengan apa yang didapatkan oleh timnas sendiri.

"Wajar saja jika ada harga pasti sudah ada barangnya, tegasnya.

STY Bukan Pelatih Kelas Domestik

Bola Bisnis
Bola Bisnis

Pelatih sekelas STY yang sudah pernah merasakan atmosfer Piala Dunia dan ikut membenamkan mimpi dari anak asuh Joachim Loew (Jerman) tahun 2018 sempat mencuri perhatian dunia. Karena kepiawiannya dalam mengelaborasikan pemain muda dan tua dalam mengangkat sepak bola Korea selatan yang juga waktu itu sejajar dengan Raja Asia (Jepang).

Secara pengalaman, kematangan, dan jam terbang yang dimiliki oleh STY sudah lebih dari cukup sebagai seorang pelatih kelas dunia. Wajar saja, PSSI rela membayar STY sebesar Rp 1,1 miliar per bulan.

Di balik apresiasi dari PSSI tersebut, kita sebagai supoter tanah air juga harus memberikan respek atau dukungan kepada STY untuk mereformasi sepak bola Indonesia menuju yang lebih baik.

Memang STY dan Luis Milla memiliki gaya kepalatihan yang sama-sama mengantarkan timnas di partai final AFF. Namun, perbedaan yang paling mencolok dari kedua pelatih tersebut adalah STY memilih untuk memberdayakan pemain-pemain muda yang memiliki perjalanan karier profesional yang panjang, ketimbang Luis Milla yang lebih memilih pemain berpengalaman dan rata-rata sudah mencapai usia yang tidak muda lagi.

STY Meregenarasi, Komite Eksekutif Menolak

Viva
Viva

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan