Mohon tunggu...
Frederikus Suni
Frederikus Suni Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Dian Nusantara Jakarta (Blog Pribadi WWW.TAFENPAH.COM)

Jurnalis (Liputan Kominfo dan DPR RI Senayan) Copywriter dan Humas Universitas Dian Nusantara Blog Pribadi www.tafenpah.com~~ Ig: Suni_Frederikus~~ Freddysuny18@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Sepenggal Kisah tentang Guru

25 November 2021   14:52 Diperbarui: 25 November 2021   15:05 147 18 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sepenggal kisah tentang guru. (Sumber foto: News.Detik.com)

Pagi itu mentari masih belum menunjukkan tanda-tanda kehidupan di batas negeri, saya dan seorang guru duduk di salah satu pesisir pantai Timor Barat. Gelombang air laut ikut merangsang pahlawanku ini untuk bercerita. Ia bercerita tentang seorang anak manusia yang kini pergi tak tahu rimbanya.

Sedih dan terharu ketika air matanya jatuh ke tepian pantai. Saya pun duduk termenung bak pohon kelapa yang menjulang tinggi membela indahnya pesisir pantai Timor Barat.

Pahlawanku ini sudah bertahun-tahun menjadi salah satu guru honorer di salah satu sekolah negeri. Ia tidak pernah mengharapkan apa pun, selain kecukupan materi untuk menunjang aktivitasnya di sekolah. Maklum, letak rumah dan sekolahnya kurang lebih 25 kilo meter.

Sarana trasportasi untuk menuju sekolah tersebut pun masih belum mendukung. Karena letak sekolahnya berada di tengah hutan yang akses menuju ke sana juga hanya bisa dilalui oleh sepeda motor.

Akan tetapi, ia pun tidak memiliki sepeda motor. Jalan terbaik baginya adalah berjalan kaki PP 25 Kilometer setiap hari.

Perjuangannya untuk ikut mencerdaskan generasi perbatasan berkali-kali ditolak oleh pemerintah setempat. Namun, ia tidak patah semangat. Karena hanya itulah profesi yang ia tekuni selama ini.

Mendidik Dengan Hati

Sumber: Theconversation.com
Sumber: Theconversation.com

Filosofinya yang terkenal adalah 'Mendidik Dengan Hati." Artinya generasi perbatasan meskipun masih belum begitu familiar dengan teknologi tapi ia menuntut mereka untuk terus belajar di mana saja. Karena ilmu yang ia ajarkan di sekolah  tak relevan dengan perkembangan zaman. Untuk itu, dengan telaten ia membimbing anak-anak muridnya menuju pemahaman yang lebih mendalam tentang arti 'belajar sepanjang hidup.'

Beberapa tahun kemudian, Guru ini mendapatkan salah satu surprise dari mantan anak muridnya. Di mana profesi anak muridnya adalah jurnalis kawakan di media nasional.

Cikal bakal murid ini untuk mengangkat kisah gurunya adalah ketimpangan antara guru di kota dan desa dalam hal apa pun. Maka, murid ini mulai mengadakan riset untuk menuliskan novel tentang ' Terima Kasih Guru Terhebatku."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan