Mohon tunggu...
Widiatmoko
Widiatmoko Mohon Tunggu... Administrasi - Penulis Amatir

Penikmat Aksara, Ekonomi, Politik, dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Jenderal Dudung Abdurachman Jadi KSAD, Gantikan Jenderal Andika Perkasa

17 November 2021   06:30 Diperbarui: 17 November 2021   11:56 511 35 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Hari ini, Rabu 17 November 2021 Presiden Joko Widodo rencananya bakal melantik Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa menggantikan Marsekal TNI Hadi Tjahjanto yang sudah memasuki masa purnabhakti.

Selain itu, Presiden pun akan melantik Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Mayor Jenderal TNI Suharyanto yang senelumnya Pangdam V Brawijaya menggantikan Letnan Jenderal TNI Ganip Warsito yang belum genap satu tahun memimpin BNPB.

Ganip digantikan lantaran sama seperti Marsekal Hadi, ia akan memasuki masa purna bhakti akhir tahun 2022 ini.

Yang paling menarik perhatian, sejumlah media juga memberitakan bahwa pengganti Jenderal Andika sebagai Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) adalah Letnan Jenderal TNI Dudung Abdurahman yang saat ini menduduki jabatan sebagai Panglima Komando Cadangan Strategis (Pangkostrad).

Kabar ini dibenarkan oleh anggota Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dari Fraksi PDIP Tb Hasanuddin seperti dilansir Tempo.co.

"Kalau Letjen Dudung dilantik jadi KSAD memang iya," ujarnya Selasa (16/11/21).

Bagi Dudung, jabatan KSAD yang nantinya akan ia emban merupakan loncatan yang sangat besar karena dalam kurun waktu kurang dari setahun ia naik pangkat 2 kali  selepas memangku jabatan sebagai Pangdam Jaya pada Agustus 2020 dengan pangkat Mayor Jenderal, lantas menjadi Letjen TNI saat ditunjuk menjadi Pangkostrad dan Jenderal penuh dengan 4 bintang di pundaknya andai benar ia dilantik menjadi KSAD.

Nama Dudung mencuat kepermukaan saat ia menjadi Pangdam Jaya, saat itu ia dengan keberanian dan ketegasannya memerintahkan anak buahnya menurunkan semua baliho bergambar Rizieq Shihab, yang oleh aparat sebelumnya terkesan dibiarkan.

Makanya, dalam sebuah kesempatan beberapa waktu yang lalu, dari dalam penjara mantan pentolan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab menyerukan kepada para pengikutnya untuk memboikot Dudung dan Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran.

Rizieq meminta agar keduanya tak diundang dalam setiap kegiatan yang diselenggarakan pendukungnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pemerintahan Selengkapnya
Lihat Pemerintahan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan