Mohon tunggu...
Farida Putri Ramadhani
Farida Putri Ramadhani Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Akulah hanya seorang pujangga semut yang sedang merangkai proses tuk menghasilkan goresan cita setinggi langit birunya itu.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Sajak Duka

8 November 2022   21:00 Diperbarui: 8 November 2022   21:04 98
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Sajak duka 

Farida Putri Ramadhani 

Seorang yang tumbuh dewasa

Tak lagi tabu perihal rasa

Tentang asmara yang tak lagi sirna

Pada tuan sang idaman cinta

Tapi, hari itu telah berpaling kasih

Bak kembang layu diantara mekarnya melati

Tuan petik perihal bosan, dan terbuang

Laksana hirap, raga ini ditelan butala 

Sial! katanya menghardik ganas

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun