Mohon tunggu...
Family Syaifuddin Garden
Family Syaifuddin Garden Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis cerita, akun asli

Pria Kelahiran 16 Oktober 1996. Tamatan SLB yang bercita-cita menjadi orang besar untuk membahagiakan yang kurang mampu

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

BELAJAR DARI MUSIBAH

15 April 2021   12:15 Diperbarui: 15 April 2021   19:28 118 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
BELAJAR DARI MUSIBAH
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Oleh : Muhammad Sidiq Akbar Nugraha

Gempa 6,1 di Malang dan Sangihe menambah catatan panas musibah di negeri ini. Bencana memang sejatinya adalah ketetapan takdir sang Illahi. Namun, setiap akibat pasti punya sebab atau bahkan faktor “x” di dalamnya.  Dalam ilmu sains, gempa dijelaskan sebagai bentuk pelepasan energi bumi. Kebanyakan gempa Bumi disebabkan dari pelepasan energi yang dihasilkan oleh tekanan yang disebabkan oleh lempengan bumi yang bergerak ke satu arah atau bisa juga lebih.  Pergeseran lempeng bumi dapat mengakibatkan gempa bumi karena dalam peristiwa tersebut disertai dengan pelepasan sejumlah energi yang besar. Gempa sudah terjadi sejak jutaan tahun yang lalu, dan berhasil mereduksi populasi bumi. Gempa terbesar di Indonesia terjadi pada 26 desember 2004 di aceh, dan sebelumnya bahkan setelahnya Indonesia masih berpotensi dan terus-menerus diterpa oleh gempa. Kondisi geografis Indonesia yang merupakan negara dengan banyak kepulauan besar dan kecilnya juga jalur pegunungan api (ring of fire menjadi faktor seringkali terjadinya gempa baik dalam skala kecil maupun besar. Beberapa daerah di Indonesia yang berbatasan dengan samudera lepas menjadi episentrum daerah rawan bencana gempa dan ledakan gunung berapi.

 Sejarah gempa di Indonesia 

Seperti kawasan bumi lainnya, sejarah gempa di Indonesia sudah terjadi selama ratusan atau jutaan tahun yang lalu. Tercatat gempa yang paling dahsyat terjadi di area krakatau dan selat sunda pada tahun 1705 dan 1896. Sebagai kawasan ring of fire potensi gempa dan tsunami di Indonesia sangat sering terjadi dalam skala besar. Kasus-kasus seperti Aceh 2002, Nias 2005, Pangandaran 2006, Yogjakarta, 2006, Manado 2011. Fakta geografis di Indonesia, yang merupakan daerah ring of fire Indonesia yang terletak di kawasan Cincin Api Pasific (Pacific Ring of Fire) mempunyai potensi yang besar mengalami bencana alam. Pasalnya, Indonesia berada di antara gugus gunung api dan titik pertemuan lempeng bumi yang rawan terhadap bencana alam yang mengerikan.

Bahkan, pada 2018 banyak bencana alam yang menerpa negeri ini. Salah satu yang terbilang membekas di ingatan ialah tsunami di Palu dan Donggala sekitar bulan Oktober. Lalu, disusul tsunami Selat Sunda yang terjadi di wilayah Banten, khususnya Anyer, Tanjung Lesung, Carita, dan sekitarnya pada bulan Desember.

MUSIBAH DALAM SUDUT PANDANG 

Musibah memiliki dua perspektif. Dipandang dari segi sains, gempa terjadi akibat adanya pelepasan tenaga endogen dari dalam bumi yang menimbulkan getaran (eksogen) keluar dan menyebabkan kerusakan.

MUSIBAH MENURUT SAINS

Musibah menurut para ahli Departemen Kesehatan RI (2001) mendefinisikan bencana sebagai peristiwa atau kejadian pada suatu daerah yang mengakibatkan kerusakan ekologi, kerugian kehidupan manusia, serta memburuknya kesehatan dan pelayanan kesehatan yang bermakna sehingga memerlukan bantuan luar biasa dari pihak luar.

Menurut catatan The Global Seismic Hazard Assesment Program yang dikutip dari Buletin Psikologi Universitas Gadjah Mada, disebutkan bahwa Indonesia merupakan negara yang dilintasi secara sinambung jaring kerja geothermal sehingga tidak aneh jika Indonesia rentan terjadi letusan gunung berapi, gempa bumi, retakan lapisan tanah dan semburan gas bumi. 

Bencana alam seperti sebuah kejadian yang disebabkan oleh alam, merusak sistem kehidupan, menimbulkan kerusakan dan kerugian materil maupun non-materil baik dalam skala kecil maupun besar, gempa juga mengakibatkan kerugian psikologis bagi korban yang terkena dampaknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN